Cahaya di Atas Cahaya (Oki Setiana Dewi)

Baru saja menyelesaikan membaca bukunya Oki Setiana Dewi, Cahaya di Atas Cahaya.

Cahaya di Atas Cahaya adalah buku ke 3 nya Oki, dan saya belum membaca buku pertama dan keduanya. Saya jadi tertarik dengan buku ini karena rekomendasi dari seorang kakak, yang menyebutkan kalau buku ini bercerita sewaktu Oki ada di Mekkah. Wuiiiih… saya langsung deh ngiler, pertama karena cerita tentang pengalaman orang di Tanah Suci selalu membuat saya tertarik dan kedua, karena waktu di Mekkah saya pernah ketemu dan foto bareng sama Oki. Wkwkwkwk…. Siapa tahu cerita tentang fansnya yang norak-norak bergembira ngajak foto sampai dua kali di museum Mekkah ada nempel di bukunya sana. xixixixixii….. Continue reading

Advertisements

“buka usaha nggak kaya? PERCUMA…!!!”

Review sebuah buku. Tema kesekian yang dipilih teman-teman 3N.. btw.. ne udah tema yang keberapa yah? Lagi malas ngitung nih.. 🙂

Sebenarnya sih emang punya komitmen gituh.. mengharuskan diri sendiri untuk ngereview setiap buku yang udah selesai di baca, yah.. sekedar untuk bisa mengikat apa yang sudah dibaca.. biar ga lepas begitu aja.

Makanya senang juga waktu Nelly ngasih tema ini sebagai salah satu opsi dan akhirnya teman2 milih tema ini.. sekalian gituh.. sambil ngerjain peer 3N juga peer diri sendiri.. sekali mendayung bisa lewat dua pulau sekaligus.. hoho…

Tapi.. berhubung review kali ini agak special, jadi pengin buku yang di review pun lebih special lah dari biasanya.. pengin yang sedikit beda, walaupun sebenarnya semua buku special kok.. so.. buku apa yah? *mikir.. bingung… bengong*

Novel aja? Udah biasaaaa.. tapi ada novel yang special tuh. Jazirah Cinta nya Randu Alamsyah. Special karena setting ceritanya daerah sendiri, Banjarmasin.. ada cerita tentang Sekumpul lagi.. tapi… tetap aja lagi gak pengin ngereview novel untuk kali ini..

atau komik aja yah… secara abis baca Conan 54 nih.. apalagi ceritanya ada yang keren.. tentang salju.. tentang bintang.. tapi.. kok seram banget yah cerita tentang penghilangan nyawa.. heemmm… dengan sangat menyesal Conan qta eliminasi ajah… T_T

Jadi…. Apa dong yang mau di review??? Beberapa hari yang lalu ada seorang kakak yang menanyakan kepada sy info buku2 tentang bisnis… wew.. pertanyaannya seraaamm… bingung mau jawab apa… jadinya mikir deh… buku tentang bisnis apa yah??

Baru ingat pernah punya satu buku, yang dibeli lebih dari setahun yang lalu, sebenarnya bukan beli untuk keperluan sendiri, mau beliin kakak sy.. tapi dianya sampai sekarang bacanya sedikit2 aja, sy deh yang baca.. daripada mubazir.. bacanya juga dah lama, jadi lupa2 ingat…

Karena pertanyaan dari seorang kakak ituh jadi deh kembali nyentuh tuh buku dan bolak-balik halamannya buat di baca lagi ^^… jadi buku itulah yang pengin sy review.. buku tentang bisnis.. waw.. berat banget yah… ga juga kok.. bukunya ringan aja.. jauh lebih tipis dari Laskar Pelangi atau KCB.. hanya 188 halaman ajah.. isinya juga ga melulu tulisan kok, ada karikatur2 sebagai ilustrasi..

Lalu… apa judul bukunya?

“buka usaha nggak kaya? PERCUMA…!!!”

yang ditulis oleh seorang perencana keuangan Safir Senduk.. si Senduk ini.. ups.. maksudnya Pak Safir ini lumayan sering mejeng di TV.. waktu acaranya AKI tuh.. buat yg sering nonton.. mungkin lumayan familiar ma beliau yang nulis buku ini..

Seperti judulnya. buku ini yah ngebahas tentang itu.. kenapa kalau qta punya usaha gak kaya… karena yang semestinya lazim dalam pikiran orang2 kalau punya usaha kan kaya tuh.. tapi dalam kenyataannya ternyata ga seperti itu.. banyak aja yang buka usaha tapi belum tentu bikin kaya. Why? Si penulis nyebutin 3 sebab..
1. Boros
2. Terlalu banyak keperluan probadi yang mendesak
3. Uangnya tidak diputar
Penjelasan per point baca langsung di bukunya ajah.. terlalu panjang dijelasin di sini… 🙂

Trus.. pokok isi dari buku ini.. nyebutin 5 kiat buat para pemilik usaha untuk megelola uangnya biar jadi kaya… :).. apa aja kiatnya…

Kiat pertama… Pisahkan keuangan usaha dengan keuangan pribadi..
Kiat kedua… kendalikan pemasukan dan pengeluaran anda..
Kiat ketiganya… proteksi.. proteksi.. proteksi..
Kiat keempat.. miliki investasi selain usaha..
Yang kelima… Lakukan analisis Ketika ingin membuka usaha baru…

Penjabaran lengkapnya di bukunya aja yah… bukunya ga terlalu ngebosenin kok.. bahasanya nyantai.. dan ga bikin bete.. tulisan2 di buku ini juga bisa ‘membakar’.. hehe.. maksudnya memotivasi gituh buat buka usaha juga.. 9 dari 10 pintu rezeki itu kan dari berdagang.. 🙂

Yang paling disenangi dari buku ini, waktu penjabaran dari kiat ke 5… menyampaikan bagaimana qta terkadang ragu banget buat memulai sebuah usaha.. takut ini lah.. khawatir itu lah.. resah kalau bermasalah dan berbagai kendala2 lain yang kerap melingkupi qta..

nah di buku ini sang penulis mengibaratkan ketika qta ingin berbisnis seperti qta ingin belajar berenang.. kalau qta ga nyebur.. seumur hidup qta ga bakalan bisa berenang.. akan banyak ‘penderitaan’ mungkin yang bakal qta alami ketika belajar berenang… tapi kalau udah bisa dan mahir dalam berenang.. wess.. jangan tanya lagi.. samudera hindia pun tak masalah buat qta seberangi.. buaya2 di sungai mahakam pun akan qta tantang.. sungai nil pun akan qta jelajahi… (lebay mode on)

Udah dulu yah repiu nya… ada buku2 sejenis lain dari pak Safir Senduk ini.. buat teman2 yang sekarang ‘terperosok’ jadi karyawan atawa pegawai, buku yang pas kayakna yang judulnya ‘Siapa bilang jadi karyawan gak bisa kaya?’.. buat yang menekuni jadi sales.. yang cocok bukunya pak Safir dengan judul “Profesi Sales harus bikin hidup jadi makmur’.. jiaahh… promosi banget deh gue… mau nagih royalty ah dari yang nulis buku.. :p

Finally… siapa aja yang mau buka usaha.. yuk.. qta doain sama2 biar sukses… kalau dah sukses.. ingat ada hak2 mereka yang berhak yah.. hoho.. pesan sponsor nih.. karena itulah salah seorang Sahabat (lupa nama beliau).. tidak pernah mendoakan saudaranya jadi orang kaya.. tapi mendoakan agar jadi orang yang banyak berzakat… so.. buat siapa saja yang baca ini dan ngasih komen.. mudahan jadi orang yang banyak berzakat.. amin… ^^

Broken Heart… Apakah kau hanya milik wanita??

Mangapa harus kata jatuh yang berada di depan kata cinta?

Apakah cinta memang selalu identik dengan musibah dan malapetaka?

Mengapa harus kata mati yang berada di belakang kata cinta?

Apakah cinta memang hamper selalu menghadirkan segumpal lara dan setetes airmata?

Kata2 di atas tertulis manis di cover belakang buku ‘La Tahzan for Broken Hearted Muslimah’.. sebenarnya sy udah lama beli buku itu… tapi entah kenapa baru saja muncul segumpal tanya… kenapa buku itu special untuk Muslimah?? Apakah karena sang penulis buku (atau penyusun?) itu adalah seorang wanita? sy rasa tidak… toh buku2 sejenis dari mb’Asma juga memuat kisah dari kaum Adam, Kisah seru penganten Baru contohnya.. ataukah memang karena Broken Heart itu hanya milik wanita saja?? Coba saja lihat banyak sekali lagu2 tentang patah hati yang dinyanyikan para pria, tapi bukankah penyuka lagu itu paling banyak adalah wanita..

Hal itulah yang kemudian menggerakkan jari2 sy untuk ngetik sms, bertanya ke beberapa teman.. jawaban beragam yang q terima… rata2 semua menjawab pernah.. ada yang perlu waktu 3 tahun untuk mengobatinya.. ada yang hanya di simpan saja kemudian hilang begitu saja.. jawaban paling sy suka adalah dari seorang adik.. ketika sy bertanya cara ngatasinnya.. “berpikir positip aja ka, serahkan semuanya sama Allah, mungkin itu yang terbaik”.. yup simple sekali.. mungkin karna sy mengenal persis siapa sang pengirim (seseorang yang dalam hidupku, mendapat predikat Positive thingking.. karna sikap sangka baik nya Luar Biasa mengagumkan) dan sy tau bahwa apa yang dia sampaikan benar2 dari hati jadi sampai ke hati langsung..

Yup.. buat apa sedih… La Tahzan..

seperti kepompong.. bukankah ulat itu perlu berjuang keras untuk keluar dari kepompong untuk kemudian menjadi kupu2 yang indah,, coba saja saat qta tidak sabar ingin membantu ulat itu dan memtong kepompong dengan gunting.. maka ulat itu tidak akan bisa bermetamorfosa menjadi kupu2 yang indah.. karna hidup perlu perjuangan.. itulah jalan Allah.. indah pada waktunya.. Allah tidak beri apa yang qta harapkan, tapi berikan apa yang qta perlukan.. kadang qta sedih.. kecewa dengan kenyataan yang ada tapi di atas segalanya, Allah sedang merajut yang terbaik untuk kehidupan qta… begitu pun dengan patah hati, mungkin itulah cara Allah untuk menjadikn qta lebih kuat dan mendapatkan yang terbaik.

Kembali ke pertanyaan awal.. apakah hanya milik wanita?? Jawabannya tidak. Laki2 juga punya perasaan.. namun logika mereka lebih jalan.. beda dengan wanita (ga semuanya sih), yang segalanya lebih di kaitkan ke perasaan.. tertutupi emosi.. menangis berdarah2 ketika patah hati.. mungkin karna hati wanita itu sensitive,,rapuh jadi mudah sekali untuk patah.. coba lihat bagaimana Andrea Hirata, sang penulis Laskar Pelangi, menceritakan tentang patah hatinya laki-laki…

Aku merasa tak percaya dan amat terkejut dan tak sanggup menerima kenyataan bahwa sekarang aku sendiri. Sendiri di dunia yang tak peduli. Jiwaku lumpuh karena kekasih tercinta, atau dalam bahasa puisi aku mengharu biru tatkala kesepian melayap mencekam dermaga jiwa, atau batinku nelangsa berdarah-darah tiada daya manakala ia sirna terbang mencampak asmara… Selama dua hari aku sudah tidak masuk sekolah. Maunya hanya tergeletak saja di tempat tidur. Kepalaku berat, nafasku cepat dan mukaku memerah…. (taken by Laskar Pelangi)

Lalu lihatlah bagaimana dengan logika nya, pria patah hati itu bisa bangkit,, hanya karena deskripsi indah sebuah desa nan jauh di Inggris sana, Edensor. Lihatlah kemudian bagaiman Ikal bisa mengmbil sikap positive nya..

Aku melihat ke belakang, membuat evaluasi kemajuan hidupku, dan bersyukur telah mengenal A Ling. Jika berpikir positive ternyata mengenal seseorang secara emosional memberikan akses pada sebuah bank data kepribadian tempat kita belajar banyak hal2 baru..

So, fren.. La tahzan ya.. berpikir positive lah.. wlopun sulit tapi bukan tak mungkin.. tips dari seorang teman.. jangan mensetting pikiran qta bahwa qta tidak bisa melupakan dia, sibukkan diri degan berbagai kegiatan yang positive hingga tak ada waktu untuk mikirin hati qta yang patah… en jangan sampai qta malah bilang…”ku harap Tuhan cabut nyawamu, agar tak ada yang milikimu..”* atau “Tuhan tolong angkat aq dari dunia, aq tak ingin lihat dia bahagia”**.. hoho… Hidup akan terus berjalan fren.. untuk dia dan untuk qta.. Yakinlah.. Allah pasti akan memberikan yang terbaik untuk qta dan juga untuk dia..

Finally.. izinkan aq kembali mengutip bagian akhir dari La tahzan for broken hearted Muslimah nya – m’Asma Nadia..

La tahzan, ya muslimah..

Masih begitu banyak peer pribadi, kualitas diri yang harus ditingkatkan, hingga kelayakan kita bertambah di sisi Allah. Masih begitu banyak permasalahan umat yang terasa ‘jauh’ dari hati kita. Masih begitu banyak nikmat yang terlupakan hanya karena patah hati oleh cinta.

7 Syawal 1429 H.. 9.53 pm..

Family Traveler (Review)

Awal mendapatkan buku ini sy kurang tertarik untuk membacanya. Karena sy ngerasa bukanlah orang yang suka jalan2 atau mungkin tak punya banyak kesempatan untuk jalan-jalan. Jiwa sy bukan jiwa petualang kali ya..

Namun, sy berjanji pada diri sendiri ingin membaca dan mereview buku tersebut. Dan tibalah hari itu, saat sy membuka halaman-halaman awal buku tersebut. Dan.. wow! Sy jatuh cinta pada pandangan pertama, sebuah kalimat pembuka yang berbunyi ‘tak usah jauh-jauh mencari, karena sesungguhnya kebahagiaan hanya bisa ditemukan di dalam hati’. Kalimat pembuka itu membuat sy meyakini kalau buku ini bukan sekedar menceritakan tentang kunjungan wisata dari satu tempat ke tempat yang lain, tapi lebih dari itu. Ada makna dalam setiap peristiwa dan hal-hal yang kita temui karena sejatinya ‘setiap orang dan setiap kejadian memang akan menjadi guru, jika kita melihatnya dengan mata ‘seribu’, bukan Cuma dari satu penjuru’.

Bagian pertama buku ini berjudul ‘Fun with Children’, bagaimana menciptakan liburan yang asyik dengan anak-anak, ada banyak tips yang oke, bagaimana mengkondisikan anak-anak agar mereka bisa enjoy mengunjungi tempat yang bukan sekedar arena permainan. Bagaimana agar mereka tak alergi museum dan agar anak-anak tidak bosan dalam perjalanan. Selain itu, juga dikupas dengan sangat menarik bagaimana liburan di rumah, ketika keuangan atau cuaca tak mendukung untuk liburan ke luar. Ternyata kita juga bisa menciptakan liburan yang asyik walau hanya di rumah sendiri. Caranya? Membuat imajinasi luas tak terbatas.

Bagian ke dua tentang Manusia dan Budaya. Bagian ini diceritakan tentang bagaimana dalam satu daerah yang kita kunjungi mempunya budaya yang tak sama. Sy tersenyum-senyum sendiri membayangkan bagaimana orang Indonesia menjadi primadona di satu kawasan di mana banyak berkumpul makhluk-makhluk cantik dan guanteng. Sepakat banget deh, kalau cantik itu tidak harus putih. (hehe.. membela diri banget.. :p).

Di bagian ini juga diceritakan tentang Dilema Memberi, ternyata yang namanya pengemis ga hanya di Indonesia aja yang buanyaakk.. di Eropa juga. Dan lagi2 dilema ketika memberi sama. Mau ga ngasih kasihan, mau dikasih.. hemm.. seakan membiarkan dia terlena dalam kondisi meminta tanpa bekerja. Tapi bagaimana pun tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. (bagaimana kalau berhutang? Mau dihutangin, banyak yang ga bayar. Kalau ga dihutangin, malah kasian. *OOT nih.. :p)

Bagian ke tiga menyinggung tentang ‘yang ringan dan yang lucu’, Di bagian ini diceritakan yang lucu-lucunya gimana orang Indonesia mendadak jadi seleb di Negara yang bertabur bule di Eropa sana. Sama aja kali ya kalau qta ketemu bule, jadi kayak ngelihat seleb gitu. Selain itu juga ada tips-tips bagaimana mencari pesawat murah, penginapan yang oke dan tentunya juga terjangkau, dan sesuai dengan kodrat wanita yang hobby belanja, memanfaatkan pasar-pasar tradisional. Buat apa lagi kalau bukan buat belanja.:p

Bagian terakhir adalah bagian yang paling sy suka. Spiritualitas. Di sini penulis mencoba memaknai setiap yang terjadi dalam perjalanan mereka. Ada makna yang memang jeli qta amati agar qta bisa belajar dari pengalaman dan membuat kedewasaan qta semakin matang. Seperti pesan yang disampaikan penulis pada anaknya untuk bisa berproses seperti keju ketika mengunjungi museum keju. ‘Tak ada yang instant di dunia ini, anakku. Jangan tiru orang-orang di negeri kita yang kerap tak bisa menghargai proses. Proses itulah yang menghasilkan orang-orang bermutu, seperti keju yang berkualitas nomor satu.

Itulah bagian-bagian yang ada di buku ini. Disajikan dengan bahasa yang renyah dan asyik dan sering lucu juga, membuat sy merasakan ‘lezatnya’ buku ini. benar-benar ga ngebosanin, sy takjub sendiri menyadari betapa cepatnya sy membaca buku ini, padahal untuk buku non fiksi sy sering ogah-ogahan membacanya.

Selain itu buku ini juga menambah wawasan tentang tempat-tempat wisata di Eropa. Dan menyajikan tidak hanya keasyikan ketika berlibur tapi juga hal-hal yang tidak menyenangkannya, karena qta tidak bisa terbang dengan satu sayap. Terbang dengan satu sayap dengan menyenangi yang indah-indah saja, yang menimbulkan rasa suka saja, sesungguhnya tak sempurna. Ingat-ingat hukum alam keseimbangan : ada siang – ada malam, ada senang-senang tentu ada susah juga. Jadi jangan berharap perjalanan akan selalu mulus seperti lewat jalan tol. Sesekali mendapatkan halangan adalah sebuah KEWAJARAN.

Buku yang sangat bagus bukan hanya buat mereka yang suka melakukan perjalanan ke sana ke mari, tapi juga buat siapa saja.. karena sejatinya kita pun setiap harinya melakukan perjalanan walaupun hanya berkutat di titik yang sama. Sebuah perjalanan hidup yang terus berjalan sampai nyawa terlepas dari jasad kita.

Bagian yang sy garis bawahi di buku itu..

Segala sesuatu pasti ada manfaatnya, tergantung bagaimana cari qta memandang. (hal. 3)

Liburan yang menyenangkan dan sekaligus mendidik dan meninggalkan banyak kenangan, tidak harus pergi ke tempat yang jauh dan menghabiskan banyak uang. (Hal. 5)

Cara terbaik bagi anak-anak untuk belajar adalah melalui pengalaman (Hal. 5)

Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh Negara (hayoo.. ini pasal ke berapa dari UUD 1945? ^^)

Kadang hidup tidak menawarkan pilihan, karena jalan hidup sudah ditetapkan. (Hal. 139)

Sabar, kata yang mudah diucapkan namun sulit sekali dilaksanakan. (Hal. 236)

Kalau hendak menuju Tuhan, tak bisa main-main dengan kesabaran. Usaha keras harus dilakukan untuk melatih tumbuhnya si sabar. Sabar bukan hanya sekedar omongan, tapi harus merasuk hingga ke sum-sum tulang. (hal. 245)

Pantas saja tak pernah ada yang orang yang menjual pil sabar, karena harganya memang sungguh mahal (hal. 245)

Ah dunia, semakin maju dirimu mengapa tak lagi kau sisakan rasa malu? (Hal. 251)

Kemarahan dan kekesalan itu punyanya setan, ga boleh berlama-lama qta biarkan bersemeyam dalam hati qta. (Hal. 259)

Aku hanya ingin belajar mendidik hatiku agar tetap ‘nol’, berusaha melewati rasa senang dan susah dengan sama mesranya. (Hal. 260)

Pengalamanku berbicara, di manapun, di tempat seindah apapun, aku tak pernah bertemu dengan yang namanya bahagia ketika hatiku diliputi lara. (Hal. 273)

Wew, banyak juga kata-kata yang sy suka di buku itu.. itu juga belum semuanya.. untuk lebih lengkapnya baca bukunya saja yaa… sy rasa tak akan rugi buat anda 😉

*Terima kasih yang tak terhingga kepada mbak Dee (Rahmadiyanti Rusdi) yang telah menerbangkan buku ini ke Kalimantan tercinta hingga sampai ke tangan sy. Jazakillah khairan katsira mbak.. ditunggu buku-buku berikutnya.. hehe.. ketagihan.. :p.. dan untuk mbak Agnes untuk karyanya yang luar biasa, di tunggu karya-karya selanjutnya..*

Judul : Family Traveler
Penulis : Agnes Tri Harjaningrum
Penerbit : Lingkar Pena PH.
Tebal : 296 halaman.

Perempuan Malas Berpikir?

“Lelaki lebih senang dibilang tampan daripada cerdas karena perempuan lebih senang membayangkan daripada berpikir”

Kalimat itu sy temukan di buku yang termasuk buku favorit sy : Catatan Hati Seorang Ukhti 6 : Cinta Seorang Perempuan yang ditulis Fatma Ariana. Yah.. namanya juga catatan hati seorang ukhti, jadinya yang bicara juga hati seorang wanita. Coba deh para ikhwan bikin tandingan Catatan Hati seorang akhi. :p

Kalimat di atas ada di bab : Perempuan Malas Berpikir. Sang penulis menemukan kalimat itu di sebuah stiker yang ketika awal membacanya dia langsung ga setuju. Persis sama dengan komen beberapa teman tadi. Lagipula perempuan mana sih yang lebih suka disebut sebagai pelamun andal daripada pemikir sejati?

Namun.. setelah berpikir (bukang ngelamun lho).. si penulis pun menyimpulkan bahwa kata2 itu ada benarnya juga. Dia teringat pertemuan dengan temannya yang baru membeli boneka beruang besar dengan harga yang setelah dicek mampu membeli sebuah buku bermutu. Si penulis juga teringat bahwa di kamar teman2nya yang sering dia temui lebih banyak menyimpan banyak aksesoris, barang-barang lucu dan boneka2 ketimbang buku-buku yang banyak menambah wawasan. (Sambil ngetik, sy ngitung jumlah boneka dan jumlah buku yang ada di kamar. Ternyataaa… hihihi…)

Penulis buku itu pun kemudian teringat dengan cerita Muhammad Al Baqir yang diceritakan Mohammad Fauzil Adhim sebagai kata pengantar di buku catatan Hati seorang ukhti-nya Kusmarwanti. Di sana diceritakan saat Al-Baqir menikah dan malam mulai larut, Al-Baqir bermaksud mendatangi istrinya untuk bermalam pertama. Niatnya urung karena banyak perempuan memenuhi kamar penganten. Lalu, Al-Baqir masuk ke sebuah kamar disamping kamar pengantin. Untuk mengisi waktu, ia mengambil sebuah kitab dan membacanya. Ia sangat asyik membaca sampai tidak sadar bahwa para tamu telah pulang. Sementara itu, istrinya menunggu sendirian. Al-Baqir baru tersadar ketika adzan subuh terdengar. Kisah ini menarik karena Al-Baqir lebih terpesona pada ilmu yang terpendam dalam sebuah buku daripada yang lainnya. Dan ini menunjukkan kalau ternyata memang benar kaum pria itu lebih pemikir dibanding wanita (katanya di buku itu lho…ga semuanya kaliii… :p)

Dan punten.. di buku itu ga dijelasin apa maksud kalimat pertama : “Lelaki lebih senang dibilang tampan daripada cerdas”.. penjelasannya lebih ke kalimat terakhir : “Perempuan lebih suka membayangkan daripada berpikir.”

Sekilas emang membela Lelaki yaa.. tapi ada satu kutipan juga yang sy suka dari buku itu tentang Cinta seorang Perempuan yang penulisnya ambil dari dialog di film Tertusuk Ilalang karya Garin Nugroho *sudah sering banget nulis ini*. kata-katanya seperti ini : Cinta Laki-laki seumpama gunung. Ia besar tapi konstan dan (sayangnya) rentan, sewaktu-waktu ia bisa saja meletus memuntahkan lahar, menghanguskan apa saja yang ditemuinya. Cinta perempuan seumpama kuku. Ia hanya seujung jari , tapi tumbuh perlahan-lahan, diam-diam dan terus menerus bertambah. Jika dipotong ia tumbuh dan tumbuh lagi.

 

*had been posted at Mp ‘n FB on 210510*

Catatan tentang ‘Terapi Hati di Tanah Suci’

Belakangan sy enggan menyematkan kata ‘review’ terhadap buku yang ingin sy bahas. Hehe.. takut apa yang sy sampaikan jauh dari sebuah review yang beberapa syarat harus dipenuhi. Makanya kemudian sy lebih menyukai kata2 “catatan setelah membaca atau catatan tentang buku tersebut” agar sy lebih leluasa mengemukan apa yang berkecamuk dalam pikiran sy tentang buku itu.

Untuk buku kali ini berjudul “Terapi Hati di Tanah Suci” karya dari pak Hernowo. Sy mengetahui info tentang buku itu lewat sebuah milis yang dengan skenarioNya sy pun menemukan buku itu di Gramed 2 tahun silam dan tanpa pikir panjang sy memboyongnya ke rumah (tentu setelah bayar di kasir).

Apa yang sy dapat dari buku ini? Buanyaaakk… Buku ini lumayan tipis tapi menyimpan banyak hal di dalamnya. Ga rugi deh buat yang pengin ke Tanah Suci baca buku ini dulu. Tapi ada beberapa hal yang ‘baru’ yang sy temukan saat membacanya dan begitu membekas. Apa saja?

Pertama, sy terbelalak kaget mengetahui bejibunnya buku2 yang dibaca Pak Hernowo sebelum berangkat ke Tanah Suci. Wadoh… Buanyaak bener.. dan mungkin yang terpenting dan tak boleh dilewatkan membacanya (selain buku manasik tentunya) adalah sirah Nabawiyah. Kenapa? Yah.. agar qta bisa memaknai tiap tempat yang punya sejarah kuat di sana.

Akan ada banyak tempat yang qta kunjungi setiba di sana (insyaAllah) dan semua tempat itu sebagian besar berhubungan sekali dengan perkembangan Islam, Jejak kehidupan Rasulullah dan yang lainnya.. tentu akan lebih bisa memaknai ketika qta tau apa yang pernah terjadi di tempat itu ketimbang tidak tahu apa2. Begitu kah? Sepertinya ya. Wallahua’lam.

Kedua, sy terpaku membaca kalimat di halaman 81 ada kalimat seperti ini ‘Saya berada di tempat mulia yang di tempat sy berdoa ada kemungkinan besar dahulu pernah ditempati oleh Rasulullah ketika berdoa.’ Benar juga kan? Ketika qta berada di Tanah Suci besar kemungkinan Rasulullah pernah berada di tempat itu. Mencoba merasakan dengan sepenuh hati kalau Rasulullah pernah berada di tempat qta pun berada pada saat di Tanah Suci. Ah.. indahnyaaa…

Ketiga, ketika pak Hernowo menceritakan kalau saat beliau membeli barang2 di Tanah Suci beliau akan mengupayakan membawa secara bergantian : tasbih, sajadah ataupun kopiah dan yang lainnya di bawa ke Masjidil Haram. ‘Saya yakin barang-barang yang sy bawa dari Makkah membawa banyak berkah. Bayangkan jika orang-orang yang sy oleh2i nanti juga bisa mencicipi berkah dari Tanah Suci? Tentu manfaat berhaji sy akan bertambah.’

Apa lagi ya? Masih banyak sih.. lebih lengkapnya silakan baca bukunya saja. Semoga buat siapa saja yang berkeinginan untuk pergi ke Tanah Suci senantiasa dimudahkan oleh Allah segala usahanya, dana dan persiapan yang lainnya. Amiiin.. Saling mendoakan yaa…

240510 *lagi kangen.. *

BRIGHT MOM (Ifa Avianty)

Sebenarnya udah lama tau sama buku ini. Tapiii…. ga berminat tuh memilikinya dan membacanya karena merasa belom saatnya aja ngebacanya. Hehe…

Tapiii… berhubung tahun ini penginnya lebih banyak baca buku non fiksi ketimbang fiksi maka ketika berada di toko buku besar, sy berusaha tidak tergoda dengan berbagai novel yang sebenarnya sangaaaat menggoda sekali dan hanya melirik bagian non fiksi. Dan sy pun mencari buku ini karena sy suka gaya menulis penulisnya. Ya iya lah, mbak Ifa gitu loh 😉

 

Judulnya BRIGHT MOM, menjadi ibu cerdas yang mencerdaskan dengan cara yang cerdas. Dan sy benar2 ga nyesal beli buku ini. Kereeeeen.. Bagus banget deh. Bacanya juga cepat banget bisa selesai. Selain karena sy emang suka gaya nulis mbak Ifa jadinya lahap deh bacanya dan juga perjalanan ke Banjarmasin kemarin membuat sy menyingkir dari dunia maya, jadi waktu membaca lebih banyak. hehe….

 

Di chapter pertama mengangkat judul ‘Sebelum menjadi Ibu’. Ini lebih ke persiapan gitu, bagaimana mengkondisikan diri sendiri juga orang-orang di sekitar akan peran baru yang akan dihadapi. Juga disajikan secara rinci poin-poin untuk menjadi Ibu Bahagia. 😉

 

Untuk menghasilkan peradaban yang baik di dunia ini, seorang ibu lebih dahulu berkewajiban menciptakan peradaban yang baik dalam diri dan anaknya (Karina, 2008)

 

Chapter kedua bercerita tentang ‘Menjadi Ibu Seutuhnya’. Bagaimana menghadapi saat-saat sensitif atau kikuk begitu mengetahui kalau sedang berbadan dua, masalah-masalah seputar kehamilan, tentang baby blues dan saat-saat si buah hati sudah lahir dan telah berada di samping ibundanya tercinta. Bagaimana menjadi ibu yang happy dengan baby yang juga happy. Juga mengatasi, jika di saat-saat seperti itu ayahnya malah jauuuh dan Ibunya ricuh sendiri. Wah, lengkap deh.. ada tips2 juga. Misalkan bagaimana jika si kecil demam J

 

Chapter ketiga berjudul “Ibu yang cerdas, Sekarang atau tidak sama sekali.”

Nah… ini juga bahasannya lengkaaap beneer.. Sy bingung bagaimana menguraikannya karena tiap halaman penuh makna. Hehehe…. Ada cara mengasah kemandirian, tips melatih anak berpikir kreatif, bagaimana melekatkan emosi juga bagaimana jika anak bertanya teruuus dan cepat bosan dengan permainan. Bab ini paling lengkap deh… mengungkap berbagai hal yang biasa timbul dari anak masih bayi, kemudian batita trus menjadi balita, masuk sekolah, dapat haid pertama, saat dia jatuh cinta sampai dia menikah dan punya anak sendiri. Artinyaa… Si Ibu udah jadi nenek J

 

Chapter ke 4.. Nah.. ini bercerita tentang peran lain yang dibutuhkan untuk menjadi seorang Bright Mom. Siapa lagi kalau bukan si Soulmate.. alias suaminya 😉

Juga bagaimana agar si Ibu bisa menjadi Ratu yang baik di rumahnya..

 

Chapter ke 5… masih bicara tentang si Ibu.. ya judulnya aja Brigth Mom.. kali ini mengangkat tema “Ibu dan aktualisasi dirinya”. Setelah bab-bab sebelumnya diulas tentang kegiatan Ibu dengan anak, suami dll… Nah, kapan donk waktu untuk dirinya sendiri? Nah… di chapter ini dibahas tentang karir sang Ibu, dengan komunitasnya, ‘me time’ sang Ibu sampai pikiran terdalam seorang Ibu..

 

“Orang yang paling bahagia adalah orang yang bisa mengenali dan bersahabat dengan dirinya sendiri. Ia bisa sepenuhnya mengendalikan dirinya, emosinya, semua pikiran dan perasaannya. Ia bisa mengarahkan dirinya menuju keikhlasan (Sentanu, 2007)

 

Di bagian ke enam berjudul “Ibu menyatu dengan Tuhannya”

Pernah ga sih menerima info dari seorang Ibu yang katanyaa… setelah punya anak ibadahnya jadi menurun karena waktunya hampir habis untuk si kecil? Lalu bagaimana mengatasinya? Temukan jawabannya di bab ini 🙂

 

Di chapter terakhir adalah cerita2 tentang Ibu yang cerdas dan kuat.

Nah… di bagian akhirnya lagi adalah di mana penulis memaparkan literatur2 yang mendukung adanya buku ini. Sy tercengang sendiri melihatnya. Ada 5 halaman. Entah berapa jumlah bukunya dan juga majalah, ga ngitung. :p

 

 

Karena tadi di MP ada yang protes kenapa review sy singkat bener, jadinya sy sajikan kembali dalam bentuk yang hemm… mudahan lebih lengkap. Hehe… Bingung sendiri ketika pengin mengulas buku ini, selain sy masih belom pantas buat bicara tentang dunia Ibu ^^.. jugaaa buku ini susah kalau mau ngambil poin-poin pentingnya. Intinyaaa… bukunya bagus banget. Tiap halaman bermakna. Dan sy tak ragu buat menyematkan 5 bintang untuk buku ini.

 

Sy rekomendasikan buku ini untuk teman2 yang udah jadi Ibu, calon Ibu atau yang akan menjadi calon Ibu.. ^^

*had been posted at Mp ‘n FB on 120111*