Mukena dan Ramadhan

“Lusa Ramadhan, mari kita cuci mukena.”

Begitu kira-kira bunyi status seorang teman yang saya baca entah beberapa tahun yang lalu. Tapi emang benar sih, biasanya kalau Ramadhan kita suka pakai mukena baru. Ya walaupun mukena lama, tapi minimal baru dicuci. Kalau menjelang Ramadhan, sewaktu ngekost dulu, di jemuran pada bertebaran tuh mukena-mukena yang dijemur. Wangi-wangi setelah dikasih pengharum pakaian. Saya juga pernah memperhatikan jemuran-jemuran orang di rumah-rumah menjelang Ramadhan, banyak jemuran mukena. Hihihi… Kurang kerjaan banget yak memperhatikan jemuran tetangga :p

Kalau ada rezeki untuk beli mukena baru, saya juga lebih milih beli mukena menjelang Ramadhan. Biar bisa dipakai buat ibadah di bulan mulia itu. Siapa tahu bisa tambah semangat. Walaupun pakai yang lama juga tak mengapa. Yang penting, bersih dan wangi. Alhamdulillah, kalau bisa tambah khusyu dan tambah semangat buat ibadah.

Ngomong-ngomong soal mukena, ada beberapa mukena yang saya gunakan. Mayoritas sih berwarna putih. Biasanya ada bordir atau renda yang mempercantik mukenanya. Yang seperti gambar di bawah ini mukenanya, walaupun yang digambar lebih cantik dari yang saya punya.

mukena putih bordir

mukena putih bordir


Saya juga punya satu mukena dengan kain parasut yang ringan banget itu. Biasanya mukena ini saya bawa saat bepergian. Kalau dilipat-lipat bentuknya kecil dan ringan. Jadi, praktis ditaruh di tas dan tidak memberatkan. Nah, kalau untuk mukena dari kain parasut ini saya tidak memakai warna putih. Karena bahannya yang tipis jadi saya pilih yang berwarna agar tidak transparan saat saya pakai. Seperti gambar di bawah adalah mukena dari bahan parasut.

Mukena Parasut

Mukena Parasut

Sekarang yang lagi trend adalah mukena dengan kain katun berwarna kalem dengan motif polkadol atau motif floral. Beneran saya ngiler pengin punya mukena seperti itu. Sepertinya adem dan cantik sekali terlihatnya. Apalagi waktu saya melihat adek sepupu saya memakainya. Ih, bikin pengin aja. Saya pun menyentuh dan mengusap-usap mukena dari si adik. Trus adik sepupu saya bilang, “Mukena ini enak banget dipakainya, Kak.” Dududu, bikin tambah pengin enggak sih. Mukena yang dipakai si adek itu seperti gambar di bawah ini. Bawahnya polkadot dan atasnya bunga-bunga.

Mukena Cantik

Mukena Cantik

Tapi saya juga masih maju mundur cantik mau beli mukena seperti itu. Bukan kenapa-kenapa sih, mungkin karena saya masih terbiasa dengan mukena warna putih. Tapi, saya masih pengin mukena dengan motif bunga-bunga. Hemm, kalau begitu mukena seperti gambar di bawah ini mungkin bisa jadi pilihan ya. Atasnya tetap putih dan bawahnya aja yang bermotif.

Mukena Cantik Lagi

Mukena Cantik Lagi

Tapi-tapi, saya juga pengin yang polkadot. Ah, saya memang banyak maunya. Yang penting, apapun mukenanya asal menutup aurat ya teman-teman. Kebersihannya terjaga dari najis-najis. Dan yang paling penting juga agar ibadah kita meningkat baik dari segi kuantitas terlebih dari segi kualitas di bulan suci ini.

Yuk ah semangat menyambut bulan suci nan mulia. Ramadhan penuh berkah.
Selamat menyambut Ramadhan. Semoga kita bisa memanfaatkan setiap detik di dalamnya. Aamiin…

Semua foto produk yang saya tampilkan di atas dapat dilihat di Zalora

6 thoughts on “Mukena dan Ramadhan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s