Butiran Debu di Komunitas Penimbun Buku

Dulu saat multiply masih ada dan saya doyan ngereview buku-buku yang saya baca, seorang teman pernah bertanya seberapa banyak buku-buku yang saya miliki? Kok ada aja buku yang saya baca dan review. Dalam pemikiran teman tersebut, saya mungkin termasuk orang yang kutu buku dan punya banyak koleksi buku. Jujur saya juga berpikir demikian, mungkin karena dibanding keluarga dan teman-teman saya di dunia nyata, saya lebih maniak buku dibanding mereka. Namun ketika bergabung di komunitas penimbun buku, saya baru menyadari kalau saya sungguh tak ada apa-apanya dibandingkan mereka. Betapa saya hanya butiran debu di komunitas tersebut.

Saat di sana mau jujur-jujuran berapa timbunan buku yang dipunya, ada yang menyebut puluhan buku, ada yang ratusan. Beberapa jawaban membuat saya terhenyak, ada yang timbunan bukunya 4000, kemudian ada lagi yang menjawab kalau timbunan bukunya 11.000. Wow.. Saya melongo😮

koleksi buku Orizuka

koleksi buku Orizuka

Belum lagi kalau bicara tentang ‘dosa’. Emm… ‘dosa’ yang dimaksud di sini, membeli buku baru padahal buku-buku di timbunan masih menumpuk belum dibaca. Saya juga kemudian merasa apa yang saya lakukan belum ada apa-apanya dibanding mereka. Setidaknya itu mengurangi rasa bersalah saya karena belanja buku mulu. Hahaha….

Dari curhatan teman-teman di grup tersebut, saya juga merasakan apa yang mereka rasakan. Beberapa curhatan yang saya banget adalah :

1. Timbunan buku yang belum dibaca buanyaaak. Tapi, list buku impian juga masih panjang aja. Hihihi… Saya banget. Ada puluhan buku saya yang belum dibaca, tapi buku yang saya inginkan buat dimiliki tapi belum dimiliki juga buanyaak banget.

2. Setiap datang ke rumah orang lain, suka melihat koleksi bukunya. Saya juga suka gituu. Kalau zaman kuliah dulu waktu bertamu ke kost orang lain, saya suka melihat koleksi buku teman-teman. Apalagi kalau yang disusun rapi dan biasanya sering berujung ke perkataan ‘pinjam bukunya dunk’. Hihihi…

Kalau ke rumah keluarga juga suka gitu, suka lihat koleksi bukunya. Apalagi kalau koleksi bukunya sesuai selera. Salah satu sepupu saya, koleksi bukunya lebih banyak buku agama. Cerita sahabat nabi, cerita istri Rasulullah, dll. Mungkin karakter seseorang memang bisa dilihat dari buku koleksinya. Sepupu saya itu memang agamis banget. Saya sering ngiri melihat ketaatannya dalam beribadah.

Sepupu saya yang lain yang rada gaul dengan kekinian, koleksi bukunya adalah buku-buku seleb ternama. Saya juga suka pinjam sama dia. Seperti buku Raditya Dika, Dewi Lestari dan beberapa seleb lain.

Pernah juga saya ke rumah sepupu waktu menjelang pernikahannya. Saya mengamati koleksi bukunya dan kemudian mengambil satu buku dan bilang kalau saya ingin meminjam buku tersebut. Dia tertegun sesaat memandang buku yang saya pegang dan kemudian bilang “Ambil aja bukunya. Pengin menutup masa lalu.” Heuheu… Sepertinya buku itu berhubungan dengan seseorang di masa lalunya.

3. Kalau tidak membeli buku sebulan, rasanya ada yang kuraaang…

Nah ini juga saya banget, walau timbunan buku yang belum dibaca banyaak. Dan sebenarnya kalau 6 bulan saya enggak beli buku juga masih ada buku baru yang bisa saya baca, tapiii… kok rasanya ada yang kurang gitu kalau saya enggak belanja buku. Mengelus-elus buku baru, menghirup aromanya, menyobek segel bukunya *urutannya kebalik* itu emang bikin hati jadi adem. Wkwkwk….

Suka gabung di grup itu dan menemukan teman-teman yang senasib. Hihihi… Walaupun saya kadang tidak nyambung kalau teman-teman sudah ngomong tentang buku-buku luar negeri yang terkenal-terkenal itu. Karena selera saya Indonesia banget. Saya suka karya dari penulis Indonesia dengan setting Indonesia.

Tapi setelah saya pikir-pikir, saya akan tetap pada selera saya saja. Biarlah saya kudet dengan buku-buku terjemahan. Kalau orang seperti saya yang suka produk lokal ini berubah haluan dengan membeli karya terjemahan, ntar semakin berkurang dunk yang beli buku karya penulis lokal. Padahal konon dengar-dengar katanya karya sebagian penulis lokal juga sepi dari buruan para pemburu buku. Belum setahun udah diobral aja bukunya. Hiks… Puk-puk para penulis…

33 thoughts on “Butiran Debu di Komunitas Penimbun Buku

  1. Saya termasuk penikmat buku lokal jugaa mbak.. dan nggak terlalu minat baca buku2 terjemahan. Hehee..

    Mungkin someday bisa dibikin grup penimbun buku lokal kali yaa..😀

  2. Duh, unik banget sih nama komunitasnya…
    Untung bukan nimbun sembaku hehehe…

    Tapi aku inih sedikit aneh lho Yan, senengannya baca buku buluk yang edisi lama gitu lho…
    Makanya hobi banget hunting ke toko bekas model Palasari gitu…
    Kayaknya buku lama itu aromanya khas gitu lho…
    Makanya aku kurang apdet ama buku2 baru lho…bhuahaha…

    Suka berambisi harus punya SEMUA novel karangan penulis tertentu, suka militan gitu lah…
    Udah punya semua novel Sophie Kinsella sama Sydnel Sheldon dan pengen banget punya SEMUA novelnya Agatha Christie…hihihi…
    baru nyadar, hobiku ternyata novel terjemahan semuah🙂

    • Kalau nimbun BBM bisa digerebek polisi ya, Bi. Sy rada jera Bi beli yg second karena spt yg diceritain di twitter kemarin, bulukan dan bikin bersin2. Jadi kalau mau beli second memastikan dulu secondnya mulussssss.

      Baru punya satu nih Bi karya Sophie Kinsella. Pengin keluar dari zona nyaman, mau baca di luar genre kesukaan sekarang. Tapi baca novel terjemahan buat sy perjuangan banget, Bi..🙂

  3. wow.. meluncur ah ke grup nya😀
    saya nimbun buku masih sedikit, itu aja masih bener2 mikir kalo mau beli buku. soalnya belum punya pendapatan sendiri.. hehe. akhirnya pinjem sana, pinjem sini..

    • Banyak teman2 di grup yg katanya sekarang balas dendam karena dulu waktu belum punya pendapatan sendiri ga bisa bebas beli buku. Hehehe.. Sy masih ngandalin pendapatan suami sih buat beli bukunya..

      • hoho. saya juga belum punya pendapatan sendiri… sering2 tukeran buku biar rada ngirit. hehe.
        wah, blm di accept sama admin grupnya ternyatabuku biar rada ngirit. hehe.
        wah, saya blm di accept sama admin grupnya ternyata.. :v

  4. Wuiiih Mba Yanti. Bisa ngebayangin timbunan bukunya njenengan deh. Saya sekarang berusaha banget ngabisin buku di rumah dulu sebelum beli. Untungnya gak ada dorongan yang gimana-gimana kalo belom beli buku. Hihihi. Saya sekaarang numpuknya buku elektronik. Jadi gak kelihatan di rumah.😀

    • Saya rasanya galau gundah gulana kalau belum beli buku, Mas. Ini aja selesai 4 buku sy ketar ketir baru beli 3 buku. Akhirnya kemarin nambah deh belanja buku lagi jadi total belanja 7 buku😀

    • Iya. Ini deskripsi grupnya :
      Grup ini terbuka buat siapa saja yang suka buku, pecinta buku, pembaca buku ataupun penimbun buku.

      Tidak tergantung banyak atau sedikitnya buku yang dipunya, yang penting cinta dan suka baca buku.

      Diharapkan grup ini bisa jadi tempat buat berbagi review, kesan, curhat dan info tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan buku.

      Buat semua booklovers…. salam kenal ya, salam Penimbun Buku!

  5. Gara says:

    Koleksi buku saya juga tidak banyak, Mbak, karena saya tidak terlalu berkemampuan untuk bisa membeli banyak buku (apalagi yang mahal-mahal itu) :huhu. Tapi tidak apa-apalah, yang penting saya tahu kalau setiap harinya selalu ada buku yang saya baca :hehe.

    Terima kasih atas info komunitasnya. Join ah :hehe

    • Bisa baca di perpustakaan atau taman baca. Dulu juga saya suka pinjam buku di rental buku. Lumayan buat hemat. Tapi di tempat saya sekarang belum nemu rental buku😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s