Tentang Soto Banjar

Di antara semua soto yang beredar di Indonesia favorit saya adalah Soto Banjar. Ya iya lah ya, karena itu adalah masakan dari kampung halaman saya. Apalagi lidah saya ini Banjar banar. Suka kangen aja dengan masakan banjar ketika pergi jauh dan serasa menemukan sesuatu yang wow gitu kalau nemu masakan banjar. Nyaman banar tu pang😀

Ada beberapa soto banjar yang pas dicoba buat mereka yang pengin wisata kuliner soto banjar. Kalau di Banjarmasin yang terkenal ada soto banjar Abang Amat atau soto banjar bawah jembatan. Di soto banjar Abang Amat itu juga sebagai salah satu tempat start kalau kita mau ke pasar terapung. Kalau di Martapura ada yang menjadi langganan om saya yaitu soto Basun. Kalau di Balikpapan bisa di Gunung Sari atau Gunung Kawi.

Soto Banjar Abang Amat

Soto Banjar Abang Amat


Tapi yang menjadi favorit saya teteup soto bikinan mama. Tidak ada yang menandingi kelezatannya. Mungkin karena mama jarang bikinnya. Dulu mama selalu bikin kalau saya libur panjang. Jadi, sewaktu saya kuliah tiap libur semester pasti dibikinin mama soto. Sekarang soto mama juga digemari sama menantu-menantunya. Jadi, tiap menantunya yang jauh datang (suami saya maksudnya) mama selalu ngebikinin soto.

Apalagi waktu saya bilang ke mama komentar suami waktu makan di salah satu tempat makan soto yang terkenal dan suami saya bilang, “Enakan soto Mama.” Tambah sumringah deh mama saya. Hihihi…

Syarat ideal sepiring soto banjar buat saya adalah :
1. Pakai ayam kampung — > Kalau ayam negeri rasanya beda. Yang pas ya rasanya pakai ayam kampung.

2. Ada taburan bawang goreng —> Bawang gorengnya juga harus yang baru, masih kres kres gitu dengan kematangan yang pas. Nggak gosong. Hehehe….

3. Ada perkedel, diutamakan perkedel kentang

4. Telur yang dipakai telur bebek —> Kalau telur ayam juga rasanya beda. Soto banjar ya pakai telur bebek.

5. Nasi atau ketupatnya dari beras unus —> Beras unus itu beras khas Banjar. Bedanya di mana? Perbedaan media tanam kali ya. Kalau tidak salah beras unus itu ditanam di tanah rawa. Ah, ga tau juga sih ya. Ada beda bibit? Nggak tau juga sih. Yang pasti beda lah beras unus dengan beras biasa. Beras unus itu nggak pulen. Jadi dia bisa dipisah-pisah gitu butir berasnya. Beras unus adalah beras terenak di duniabuat saya😀

Syarat kelima ini agak susah dipenuhi kalau di luar daerah Banjar. Di Kaltim saja saya belum nemu sama orang jualan beras unus. Huhuhu… Jadi, saya bawa sendiri berasnya dari kampung😀

enek bingiiiit

enek bingiiiit

24 thoughts on “Tentang Soto Banjar

  1. Sebagai orang yang 2 tahun kemarin tinggal di Batola, Kalsel, tulisan ini jadi bikin saya kangen sama Soto Banjarnya Bang Amat sambil ngedengerin tampilannya… (apa tuh Mbak budaya khas Banjar yang ada di warung makan itu? Hehehe, lupa saya). Eh, pas lagi di foto blog Mbak ini tehnya bertuliskan Teh Celup Gnung Satria. Wha… itu teh favorit saya! Duh, jadi kangen sana…😀

    • Madihin apa ya. Hehehe… Sy juga lupa, Mbak. Iyaaa… Itu juga teh celup favorit sy. Wanginya beda ya. Yg sedia di rumah juga teh gunung satria😀
      Ayo, Mbak. Ke Banjarmasin lagi🙂

  2. Daerah asal emang bikin selera bedabeda ya Mba. Tapi yang namanya soto darimanaoun asalnya kayaknya selalu sukses bikin saya pengen nyoba. Soto banjar belom pernah tapi kok mbayangin ayam kampung sama nasinya. Hmm. Ngiler saya.

    • Iyes, Mas. Selera yang terbentuk dri dalam kandungan. Hehehe… Kalau mau nyoba yg original di Banjarmasin, Mas. Kalau di Balikpapan nasinya bukan beras khas banjar🙂

  3. Duuuuuh…
    bikin ngiler banget sih jamakan siang layak giniiii…
    *di dapur cuman ada indomie ayam bawang aja*

    Sepertinya aku belum pernah nyobain lho Yaaaan…
    Palingan soto bandung yang bening itu…ato soto betawi yang kuning santen…

    Dan aku pun baru denger istilah beras unus ini lho Yaaaan…
    *duh aku ini kok segala gak tau yah tentang apapun yang gak ada hubungannya ama drama korea…hihihi…*

    • Jarang banget emang ya Bi soto banjar dijual di daerah jawa sana. Apa perlu sy buka resto soto banjar di bandung? Hehhehee… Kalau di Balikpapan lumayan banyak. Karena banyak suku banjar di Balikpapan

      Beras unus emang ga terkenal, Bi. Banyak org luar daerah ga doyan ama beras ini. Hihihi… Tapi kalau beras jawa banyak jg dijual di sini.

  4. pertamakali makan soto banjar di rumah tante yang emang orang banjar.. wuih enak seger dan iya pake ayam kampung.. tapi berasnya pera gitu.. dan pake telor bebek.. ini soal selera kali ya.. pernah bikin sendiri dengan resep tante eh ga seenak punya tante, beda tangan deh ini..

    • Nah itu khas banjar tuh soto banjarnya, Mbak Tin. Berasnya pera dan nggak pulen. Suka banget saya. Saya juga sering gitu mbak Tin, nyoba resep dri mama, plek sama resepnya tapi kata suami jauuh lebih enak buatan mama. Hadeeh😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s