Kopdar di Jakarta (Part 2)

Menyadari kalau tempat saya menginap jauh dari tempat tinggal teman-teman di Jakarta, jadi saya tidak terlalu heboh ngajak kopdar lagi sama teman-teman. Selain saya juga nggak diizinin suami buat pergi jauh-jauh sendirian. Bolehnya cuma di sekitar Podomoro City aja. Plus lagi rencana awal kan di Jakartanya cuma sampai sabtu, saya tau kalau teman-teman pada sibuk kalau hari kerja. Jadi deh saya nggak ngerencanain kopdar.

Tapi ngasih tau kalau saya ada di Jakarta sama teman-teman sih teteup ya. Kali aja ada di antara mereka yang tetiba mau main ke Central Park atau Mall Taman Anggrek.

Rencana kopdar itu lumayan mendadak karena masa kerja suami di Jakarta diperpanjang lagi. Yang awalnya sabtu, jadi hari rabu dijadwalkan pulang, kemudian rabu batal pulang, jadi sabtu lagi pulangnya. Jadi, sabtu minggu ada waktu buat jalan-jalan.

Komen-komenan di status Mbak Irma buat kopdar, dilanjut dengan bbm-an sama Ibu Yanie. Ibu Yanie ngajak ketemuan di PIM hari minggu. Kata Ibu Yanie, dari Central Park cukup naik transJakarta aja ke PIM. Saya tanya suami mau ngantar nggak? Kata suami oke. Jadi deh merencanakan kopdar minggu siang. Ibu Yanie oke, teh Anne juga mau gabung, mbak Ifa juga mau ikutan. Aseeek… Hari minggunya saya what’s app-an sama Mbak Dhani nanya jalan, mbak Dhani nanya mau ketemuan ama siapa aja. Saya sebut deh orang-orangnya, mbak Dhani ternyata kenal semua jadi mbak Dhani ikut gabung juga. Horeeee…

Ternyata hari minggu itu, temannya suami ngajak jalan. Kirain dia sendirian kayak waktu ramadan kemarin, jadi guide aja. Eh ternyata dia sama keluarga pakai mobil sendiri. Siap ngajak jalan-jalan gitu. Dari awal saya udah bilang kalau ada janji di PIM jam 1. Karena waktu itu baru jam 10 jadi deh jalan-jalan ke Taman Mini dulu. Cuma keliling-keliling naik mobil trus foto di depan Keong Mas. Kalau nggak ada foto nanti dikira hoax.

Setelah itu langsung menuju PIM dan mall kalau hari minggu ramai ya. Jadi lumayan susah dapat parkir. Sewaktu sudah sampai di PIM, mbak Dhani bilang udah sampai dan ada di gramed, teh Anne lagi makan, ibu Yanie dan mbak Ifa masih otw. Saya langsung samperin mbak Dhani di Gramed. Senang banget bisa ketemu mbak Dhani lagi, mbak Dhani langsung kasih rekomendasi buku macam-macam.

Karena sudah masuk waktu shalat dzuhur jadi kami sepakat mau shalat dzuhur dulu. Sampai di depan gramed, saya baca WA kalau mbak Ifa juga menuju ke gramed. Saya bilang kalau saya udah di depan gramed. Waktu ngetik WA, ada wanita bergamis biru yang lewat di depan saya. Kemudian masuk WA mbak Ifa yang juga bilang kalau beliau juga di depan gramed. Deg! Saya langsung ingat wanita bergamis biru tadi. Tengok ke belakang, saya memperhatikan wajah wanita bergamis biru tadi yang lagi celingukan sambil pegang hape, akhirnya saya panggil deh. Ternyata itu beneran Mbak Ifa. Hihihi… Tadi nggak ngenalin. Dan horaaay… Berhasil ketemu sama penulis favorit saya dan juga guru menulis saya.

Saya dan Mbak Ifa

Saya dan Mbak Ifa

Setelah shalat baru deh ketemu Ibu Yanie dan teh Anne. Sama teh Anne udah pernah ketemu sekitar 4 tahun yang lalu. Waktu teh Anne masih tinggal di Tanjung. Kalau sama Ibu Yanie baru perdana ketemunya. Akhirnya bisa ketemu sama sosok Ibu saya di dunia maya. Panjang deh ceritanya kenapa saya manggil Ibu Yanie itu Ibu, bukan Mbak

Kami pun akhirnya mencari tempat buat ngobrol dan kemudian nongkrong di foodcourt di PIM 2. Saya berpisah dengan suami di sana. Suami ikut makan bareng temannya dan keluarganya di HokBen. Setelah kumpul, agenda utama foto-foto dunk. Hihihi… Kemudian pada mesan makan dan ngobrol-ngobrol. Obrolan tak jauh-jauh dari soal buku dan menulis.

kopdar

Ngobrolnya terasa singkaaat banget karena saya harus pamit. Udah ditungguin sama teman suami dan keluarganya yang ngantar kami ke PIM tadi. Jadi deh akhirnya bubaran.

Setelah dari PIM, kami langsung diantar ke apartemen, karena mau jalan ke mana juga udah nanggung banget waktunya.

Saya senang banget hari itu karena bisa jalan-jalan ke TMII juga ketemuan sama teman-teman. Walaupun merasa nggak enak juga sama temannya suami dan keluarganya yang udah ngantar ke mana-mana. Karena sebelumnya mereka merencanakan mau ke Bogor dan rencana itu gagal karena saya janjian dengan teman-teman di PIM. Ihiks..

Lain kali mungkin harus ngomong duluan mau ke mana dan ke mana ya. Jadi jelas tujuannya dan perencanaan perjalanannya.

10 thoughts on “Kopdar di Jakarta (Part 2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s