Tiga ‘Ter’ untuk Hape Pertamaku

Ngomongin tentang hape pertama membuat saya menjadi terjebak nostalgia *pinjam judul lagu*, teringat akan beragam hal yang terjadi sesaat sebelum memiliki hape dan saat yang namanya ponsel itu telah ada dalam genggaman saya.

‘Ter’ pertama yaitu terkenang-kenang pada imajinasi saya yang sulit membayangkan saat guru saya berkata, kalau waktu itu dunia hanya sebatas layar TV, suatu saat nanti dunia hanya sebatas layar hape. Saya yang waktu itu belum punya hape tapi sudah pernah mengutak atik hape punya kakak saya sibuk membayangkan.

Bagaimana bisa dunia hanya sebatas layar hape itu? Mungkin nanti kita bisa nonton TV lewat hape. Pikir saya saat itu. Karena hape kakak saya yang pernah saya utak atik, layarnya tidak berwarna, hanya hitam putih dan hanya 2 baris kalimat yang bisa diketik dengan sms. Dengan benda seperti itu, bagaimana bisa dunia ada di sana? Saya tak habis pikir. Tak terbayang dalam benak saya saat itu tentang internet dan smartphone serta media sosial yang membuat kita melihat apa yang terjadi di ujung benua Amerika hanya dengan sekali klik.

‘Ter’ yang kedua, saya tersadar-sadar pada kenyataan kalau anak bungsu nasibnya akan selalu menerima lungsuran dari kakaknya. Ada yang pernah baca Amelia? Salah satu serial anak-anak Mamak yang ditulis Tere Liye? Sebagai anak bungsu saya merasa senasib dengan Amelia. Di sana diceritakan kalau Amelia pernah mengomel karena selalu mendapatkan barang bekas, rata-rata lungsuran dari kakak-kakaknya. Haaa, saya juga begitu. Saya merasakan sekali apa yang dirasakan Amelia, terlebih untuk urusan hape.

Hape pertama saya adalah lungsuran dari kakak saya. Sewaktu dia pengin punya yang baru, hape lama diserahkan dia pada saya. Syukur-syukur kalau lungsuran itu hanya terjadi satu tingkat. Maksudnya hanya dari satu kakak langsung turun ke saya. Biasanya lungsuran itu malah 2 tingkat, dari kakak pertama, trus kakak kedua yang makai baru setelahnya saya yang menggunakan. Mendapatkan hape yang sudah bosan dipakai oleh kakak saya tentu barangnya sudah tidak semulus barang baru lagi. Dan karena hal itulah saya nyaris tidak bisa memilih hape yang saya gunakan dan itu terjadi bertahun-tahun. Saya baru memiliki hape yang benar-benar baru tahun 2011. Blackberry yang saya pakai sekarang.

Jadi, saat teman-teman banyak memakai hape nokia, hape sejuta umat itu, saya mendapatkan lungsuran hape siemens M35 dari kakak saya. Hape dengan dominasi warna kuning itu bentuknya imut lucu. Belum berwarna, masih hitam putih. Hape itu pun berisi satu nomor dari salah satu operator yang nomor itu juga lungsuran dari kakak saya. Tidak hanya hape, nomornya juga lungsuran. Ckck…

 

Kayak gini nih siemens M35 itu. Sumber : http://aishirestu.blogspot.com/2011_11_01_archive.html

Kayak gini nih siemens M35 itu. Sumber : http://aishirestu.blogspot.com/2011_11_01_archive.html

Saya tinggal di kota kecil, walau saat saya memiliki hape pertama itu sudah tahun 2000an tapi yang masih memiliki hape masih segelintir orang saja. Hape masih kalah pamor dengan telpon rumah yang sering berdering. Sesekali saya membawa hape ke sekolah tapi lebih sering hape saya tinggalkan di rumah saja karena jarang dipakai. Sms yang masuk jarang, apalagi telpon. Zaman dulu operator nggak kayak sekarang yang royal bener bagi-bagi sms setiap hari.

Hape biasanya saya taruh begitu saja di atas lemari. Pulang sekolah kadang saya lirik sebentar atau sering juga lupa ngecek apa yang terjadi dengan hape saya karena saya tinggal begitu saja. Mana ada yang seperti sekarang yang setengah jam aja nggak ngecek hape rasanya gimanaaa gitu. Khawatir ada sesuatu yang penting alasannya.

Hal inilah yang membuat saya jadi terkangen-kangen akan perlakuan saya pada hape dulu (‘ter’ yang ketiga ini). Bisa nggak ya saya memperlakukan hape sekarang seperti hape yang dulu? Yang tidak teringat apa-apa saat saya tinggalkan begitu saja? Heuuu… Susah bo. Apalagi kalau lagi LDR-an ama suami. Xixixi… Alasan :p

Itulah cerita hape pertama saya. Apa ceritamu?

15 thoughts on “Tiga ‘Ter’ untuk Hape Pertamaku

    • Saya juga nggak tau nih berakhir di mana hape saya dulu. Kalau ga salah sih diambil kakak saya lagi waktu dia kasih saya hape baru😀

      Iya, sudah lihat postingan ka Antung. Thanks infonya ya😀

  1. Jadi inget hp temenku, mak. Udah kuliah, tahun 2006 gitu kalo ga salah. Kita2 mah udh pada pake hp berwarna dan berkamera, dia masih setia dengan hp itu. Hihihihi. sampe akhirnya hpnya dicuri orang, baru deh dia ganti.😀

    Makasih ya mak udah ikutan GA-ku. :)))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s