Mencandai Kekalahan

Akhir tahun kemarin saya ikut 3 lomba resensi. Dan ketiganya sudah diumumkan. Saya menang di satu lomba dan kalah di 2 lomba lainnya. Kekalahan di salah satu lomba membuat saya terpukul juga. Saya mengikutkan 3 buku di lomba resensi itu dan yang menang di lomba itu ada 30 orang dan nama saya nggak ada nyantol satu pun di sana.
Sebegitu buruk kah resensi saya? Ihiks, pertanyaan itu memang menguasai benak saya hingga saat ini.

Saya pun seperti biasa mengadu pada suami, curhat-curhat cengeng sama dia. Dia pun bilang, “Untung ada yang menang.” Hahaha.. Ketawa lah saya mendengar jawaban dia. Benar. Untung ada yang nyantol satu. Kalau nggak. Ckckckck… Saya mungkin masuk gua entah sampai berapa lama. Xixixixi….

“Kalau menang mulu kan kasian yang lain. Jadi, sama-sama ngerasain menang sama yang lain.” Nasehat suami saya. Saya mengangguk-angguk sebentar, lantas kemudian menjawab.

“E tapi ada lho yang di sana menang, di situ menang lagi.” Hahahaha… Dasar. Kerjaannya nyolot aja yee. Untung suami saya sabar menghadapi istri kayak gini .

Lalu, saya kemudian berpikir tentang kekalahan saya ini. Kecewakah saya? Iya, dong. Trus apa saya kemudian jera mengikuti lomba resensi? Eemmm… Kagaaaak. Hahaha… Ntu kemarin saya share lagi satu lomba resensi dari Mbak Asma Nadia. Apalagi saya udah punya 2 buku dari 4 yang bisa diikutkan lomba.

Kalau dipikir-pikir sih ya, ngeresensi buku itu udah jadi kesenangan saya. Saya senang aja nulisnya. Dan seperti yang saya bilang dulu kepala saya suka penuh kalau abis baca buku. Jadi harus saya tuangkan dalam bentuk tulisan biar agak legaan dikit.

Ntu kan banyak tuh resensi2 saya yang nggak diikutkan lomba. Yang hanya nangkring di goodreads dan blog. Lah, kalau saya nggak ikutan lombanya, paling juga ntar bukunya saya resensi juga kan. Jadi kenapa harus kecewa? *menghibur diri*

Lagian buku-buku yang saya ikutkan lomba resensi itu udah saya punya sebelum lomba resensinya muncul. Saya udah punya Rinai, Da Conspiracao, Perjalanan Hati dan The Mocha Eyes. Trus juga saya dapat hadiah pulak dari mbak Sinta Yudisia buku Kitab Cinta dan Patah Hati. Nggak ada buku yang special saya beli buat ikutan lomba resensinya. Lagian, saya kan udah tobat khusus beli buku hanya karena pengin ikut lomba resensi. Kecuali kalau buku itu benar-benar saya inginkan. Tapi, ya itu, tobat saya itu sering tobat sambal aja. Hahahaha… Kalau ada lombanya sering tergoda juga buat beli bukunya. Apalagi kalau abis baca-baca resensi yang diikutkan lomba. Suka terpesona dan ngebet pengin punya bukunya.

Apapun itu saya harusnya belajar dari kesalahan ya, Bok. Pelajari ntu resensi-resensi yang menang. Biar nyadar kalau memang sepantasnya saya kalah karena resensi yang menang jauh lebih bagus. Haghaghag…

20 thoughts on “Mencandai Kekalahan

    • Entahlah apa bisa disebut resensi apa yang saya tulis, Mbak. Hehehe… saya lebih suka menyebut review ketimbang resensi. Khawatir tidak memenuhi apa yang disebut resensi😀

  1. Sinta Nisfuanna says:

    hahaha… aku juga kalah, tapi yo nothing to lose wae lah, yang penting gak nyerah. Manusia berusaha dan belajar, Allah yang ngasih hasilnya. Semangat yah

    • Mbaaaa… Dirimu ikut juga ya? Wadoh, kalau mbak Sinta aja nggak menang apalagi saya. Saya ngebayangin resensi saya ada di deret terakhir penilaian, Mbak. Ihiks. Iya, yg penting udah usaha ya mbak…😀

      • Sinta Nisfuanna says:

        huah, malah menurutku resensimu lebih bagus mbk, resensiku kemarin malah lebih kayak curhat :p

  2. Aku hobiii banget baca novel Yanti…tapi entahlah suka males malesan nge review gitu lhooooo…

    Hobi nonton drama korea juga…tapi kalo di suruh nge review suka malesan juga lhooo…gimana atuh….
    Padahal dulu sempet sok keren pengen bikin blog khusus buat review novel dan drama fave ku…tapi gak pernah kesampean…
    males inih semacem alesan yang kurang elegan gitu yah…hihihi…

    Dari postingan aku yang seabrek abrek ituh…baru cuman pernah nulis resensi 1 kali doang…tentang novel nya Gone With The Wind gituh…itu pun review nya kacau balau lah…hihihi…

    Lanjutkan yah Yaaaaan…
    Moga nanti bisa menang2 lagih resensi nya yah🙂

    • Aamiin… Makasiiih Bibi. Ih, Bibi mah tulisannya keren2 gitu. Walau ga ngereview virus Koreanya juga udah tertular aja ke saya. Hahaha…. Kalau saya suka kepikiraaaan banget, Mbak kalau belum direview, Semacam tidur ga nyenyak gitu, makan nggak asyik, jadi suka ngelamun aja kalau belum ditulis. Hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s