Wawacanda Bersama Ifa Avianty

Sejak beberapa waktu yang lalu saya kepengin interview dengan penulis buat ditayangin di blog ini, tapi ya rada minder juga karena blog saya masih sepi-sepi gini. Dan kemudian saya diamanahi tugas buat interview author of the month di group BaW, jadi deh keinginan saya buat kepoin para penulis tersalur di sana. Walaupun begitu, tetap ada keinginan di hati yang paling dalam buat bikin interview di blog ini. Dan akhirnyaaa… Terwujudd. Ahahaha… Penulis pertama yang saya kepoin buat blog ini adalah Mbak Ifa Avianty. Ahahaha… Bu Guru saya yang super baik ini bersedia ditodong waktunya ngobrol via whats app. Seruuu deh. Yuk, simak wawacanda dengan beliau. HY itu artinya saya (Hairi Yanti), sedangkan IA itu mbak Ifa (Ifa Avianty)

HY : Pertanyaan pertama… Sejak kapan jadi penulis mbak?
IA  : Sejak kelas 3 SD, bikin komik strip. Lupa tentang apa. Kelas 4 SD bikin novel tulisan tangan. Settingnya San Fransisco. Never been there before, cuma krn denger lagu aja. “I left my heart in San Fransisco” yang nyanyi Brenda Lee, juga Tony Bennett. Saya kelas 4 Sd ya tahun 1980. Sok tua ya saya.

 
HY  : Hadeeh.. Lagu-lagunya nggak kenal. Maklum generasi 2000an *sok imut* Masih ada nggak tuh mbak komiknya?
IA  :  Udah diedarkan secara gelap dan terbatas di temen-teman sekelas

HY  : Trus mulai menulis secara profesional kapan? Mulai kirim ke media atau nulis buku buat diterbitkan?
IA  :  Cerpen pertama dimuat di majalah HAI tahun 85. Kelas 2 SMP. Honornya 7.500 trus 15.000 abis dipalakin satu kelas buat makan bakso. Trus nulis sampai ada Annida, Ummi, Sabili dll. Kalau diterbitin antologi pertama yg “9 Mata Hati” thn 97. Trus “Kembara Kasih” novel keroyokan sama geng Annida thn 98. I miss them much. Trus beberapa antologi. Sampai resign tahun 2003-2004 baru serius nulis buku setelah sutris jd nyonya2 rumahan setelah biasa ngantor wkwkwk. Terbit buku pertama nonfiksi kumpulan esai tahun 2004 di Syaamil. Thx to my first editor, mbak Sandra, and my first manager, pak Halfino. Judulnya “Berbagi Bening Cinta”.

 
HY  :  Nah.. Banyak tuh mbak yang ngerasa passionnya di bidang nulis trus pengin berhenti kerja kantoran buat full jadi penulis. Kalau menurut Mbak Ifa apa yang mesti disiapkan dan dipertimbangkan kalau mau berhenti jadi nyonya kantoran?
IA : 1.manajemen hati. Banyak hal yang beda antara ngantor di luar dan di rumah.
2. Planning hrs jelas. Yakin mo nulis? Udh ketemu jalurnya? Yakin gak nyesel?
3. Support systemnya dukung gak? Suami, anak-anak, keluarga? Atau jangan-jangan diri sendiri masih galau.
4. Teguhkan niat. Penting banget.

HY  :  Dulu mbak Ifa berhenti ngantor karena pengin full jd penulis atau ada alasan lain?
IA  :  Berhenti karena pingin punya waktu lebih utk anak…hehe

HY  :  Itu kan tadi mb Ifa bilang ada stressnya juga krn berhenti ngantor. Lama nggak mbak stressnya dan gimana tuh move on nya?
IA   :  Stressnya sih 2 bulanan gitu. Bosen aja gak tau harus ngapain. Rindu dinamisnya kantor. Akhirnya ya nulis deh. Eh asyik ternyata. Emang passionnya di situ sih ya. Move on nya ya dengan kembali pada minat dan bakat…hihi. Eh tapi suka kumat juga sampai sekarang bosennya. Untungnya terus nulis.

HY  :  Sampai sekarang sudah berapa buku yg diterbitkan mbak?
IA   :  Novel 20 (sama Sunyi), plus buku-buku kumcer, nonfiksi, dan buku anak total 40
Antologi 40. Co writer 5 buku.
Artikel, cerpen, cerbung gk ngitung😀

HY  :  Di antara semuanyaaa ada nggak yang paling berkesan buat mbak Ifa?
IA   :  Semua berkesaaan. Selalu nulis dengan hati. Nggak mau nulis yg gak sreg dengan hati. Nulis dengan hati itu kayak ibu lagi hamil. Dijaga dan dirawat baik-baik. Pas mau lahiran deg-degan, sedih, seneng, haru. Nulis juga gitu. Mau terbit gitu kayak mau lahiran

HY  : Dari semua buku yg paling lama dan paling cepat ‘hamil’nya yg mana mbak?

IA  :  Paling cepat itu Jodoh dari Surga dan buku utk BKKBN, Remaja Cerdas Berkarakter. Itu 15 hari.
Paling lama, Jejak2 Kembara Cinta 4 thn.

 
HY  :  Sehari nulis berapa jam? Biasanya kapan nulisnya? Atau ada target tertentu misal brp halaman?
Pertanyaan paling sering tp paling ditunggu jawabannya : ngatur waktunya gimana mbak antara nulis, kerjaan emak2, ngurus anak, fesbukan ama twitteran juga? Apa sebagian didelagasikan ke asisten rumah tangga?

IA  :  Nulis dari jam 9 mlm sampe jam 3 dini hari. Gk pake target halaman. Ngalir aja. Kalo lg mood bs dapet 20 halaman. Semua intinya fokus. Bukan hny pd brp bnyk pekerjaan yg bs diselesaikan pd hari itu dan brp lama waktu yg dibutuhkn. Tp jg bgm standar kualitas msg2 pekerjaan itu. Jd kyk twitteran smbil masak. Hrs bs kepegang dua2nya. Hrs beres pd waktu satu jam ke depan misalnya. Dan, kualitas masakannya jg hrs ok. Twitter nya hrs ok juga, jgn sampe ngetwit yg sia2 gk penting misalnya. Kami sengaja gk pake ART. Sayang, pahalanya bs buat kita. Kualitas kerjanya jg bs kita pegang lbh baik. Anak2 lbh mandiri jg jdnya. Bisaa kok dipegang semua. Kerja keras, kerja cerdas, kerja tuntas dan kerja ikhlas. Fokus, manajemen waktu dn hati, tanggung jawab dan profesional.

HY  : Masih sempat main naga juga ya, Mbak? (Tentang Naga ada ditulis Mbak Ifa di sini)

IA  : Hahaaa harus sempeeet. Kasian si Pollyanna kalau nggak ditengok2. Pollyanna itu nama naga kesayangankuh.

HY  :  Oya, kalau nulis dari jam 9 malam sampai jam 3 pagi. Tidurnya kapan mbak?

IA  :  Tidurnya siang jam 1-2 abis nyuci sebelum nyetrika. Atau di mobil abis anter Bebeb sekolah menuju anter suami ke halte busway. Itu jg kl gk lg deadline

HY  :  Duuu… Siang doang mbak? Jadi sehari cuma tidur 1 jam?

IA   :  Gk ah dikumpul2in bs dapet 3-5 jam kok. Curi2 aja tidur mah. Yg penting berkualitas

HY : Caranya biar menulis dari hati gimana mbak?

IA  : Cara menulis dari hati:

1. Stabilkan kondisi ruhiyah saat nulis.

2. Niatkan yg terbaik.

3. Cintai karya dan nikmati prosesnya.

 
HY  :  Kalau proses kreatif mbak Ifa nulis novel gimana? Misal yg terbaru tuh si Home. Idenya dari mana?

IA  :  Proses kreatif sih biasanya dari denger cerita orang, baca, nonton, denger lagu atau pengalaman sendiri. Trus dimixed aja gt.
Dicoret2 sendiri tokoh, setting, konflik dll. Tp nggak pake outline kalau fiksi. Kira-kira dulu aja endingnya.

Ide Home sebenernya banyak pemicunya :

1. Tiba2 aja gitt banyak yg curhat tentang kerinduan pada ayah masing-masing

2. Papah saya waktu itu sempet sakit dan saya juga menyadari bahwa beliau kelihatan udah tuaa bgt. Usianya 72 skrg.

3. Saya dari kecil suka banget sama penyanyi Andy Williams. Nah pas lg cari2 CD original nya eh ketemu CD dg kaver yg samaa persis dg kaset punya Mamah sy yg bikin saya jatuh cinta sama Andy Williams itu. Dia lagi memangku anak-anaknya. Dan emang menurut biografi yg saya baca dia itu kebapakan sekali. Aiiihhh….

4. Ide tentang penyakit Mild Depression Disorder itu saya dapat pas baca Handbook tentang penyakit2 kejiwaan punya suami.
Jadi saya gabung deh semua itu.xixixi

HY  :  Trus gimana caranya bikin konflik yang asyik dalam sebuah cerita?
IA    : Cara bikin konflik yg asyik: susun beberapa konflik secara terpisah —> bikin benang merah antartokoh —> pisahkan seperti memecah puzzle—> sisipkan momen2 yg merupakan tanda utk solusi konflik —> satukan perlahan puzzle konflik dan tokoh, jahit dengan rapi dan sabar.

 
HY  :  Kalau bikin novel dgn banyak tokoh ribat ga mbak? Tipsnya apaan tuh bikin cerita dgn banyak tokoh tp masing-masing karakternya beda?
IA   :   Nggak sih… justru bingung kalau tokohnya dikit. Berasa sepiii…krik krik krik…tokkkkeeekkk.. Maksudnya kyk lagi malam2 sepi gitu. Bikin biodata masing-masing karakter. Sampe kita merasa dia ini hidup. Dia ini terlibat dengan kita dan dengan tokoh2 lain. Bayangkan mrk ini saling berinteraksi. Seperti dalam real kehidupan gitu. Seperti tokoh-tokoh dalam film

HY  :  Gimana cara masuk ke dalam cerita mbak? Misal kita kan dah punya oret2an alur ky gini, konflik ky gini, bla bla bla… Tapi begitu nulis malah nggak bisa masuk ke dalam ceritanya.
IA  :  Tinggal disusun. Mana scene/adegan 1, 2 dst. Atau perlu bikin scene 1a, 1b dst ya gpp juga :
Atau jika dianggap perlu bikin outline jg gpp. Tapi saya sih malah kusut pake outline

HY  :   Tentang novel duat Ranu dan Sunyi. Mana sih mbak enaknya nulis duet atau solo? Kendala dan serunya apa tuh nulis duet?
IA   :  Sama enaknya. Duet itu kan belajar memahami ritme dan style menulis partner kita. Trus berusaha bikin chemistry kita sama dia, kita sama tokohnya dia. Serunya yaa suka ada ajaa gk sepakat si tokoh ini digimanain. Ya tp sih jd diskusinya heboh gt. Ketawa2 gaje di WA, bbm atw inbox fb. Kendalanya….belum adaa. Soalnya partnerku lucu2 dan aneh2 jg gt… hahaha *diiket nih saya sama Yana dan Eni*😀. Puas ketawa yang ada mah… Eh tapi abis team up gini malah makin sayang sama dua orang itu tuh….hahaha…

cover SUNYI, novel terbaru Ifa Avianty

cover SUNYI, novel terbaru Ifa Avianty

HY  :  Kasih tips sukses buat nulis buku secara duet dunk mbak..

IA  :  Tipsnya kudu banyak2 stock ide. Soalnya nulis duet itu suka adaa aja scene tambahan yg kepikiran
Kudu saling memaklumi, saling menyemangati. Saling mengikat diri dlm doa. Doa rabithah jangan lupa.

HY  :  Selanjutnya ada rencana nulis duet bareng siapa lagi mbak?
Rencana duet sampe 2014 full. Sama salah satu member IWS. Trus sama Riri, sahabat saya dari FLP Hongkong, sama Mila, partner in crime dari zaman kuliah, dan sama…. suamikuhhh….xixixi
Oh ada satu lagi sama seorang sahabat yg baru saya kenal. Ehtapi baru omong-omong sebatas BBM dan mau janjian ketemu dulu.
Itu dulu ada sahabat lama zaman kuliah yg ngajak duet. Tp belum ada follow up. Agak susah. Soalnya dia di luar negeri dan bapak2 pulaaa…. huaaaa. Rada2 panik juga kalau lihat WA atw skype nya. Takut ditagihin follow up nya. Hehe kerja keras…. bnyk ide…. bnyk rencana. Bi idznillah …

HY  :  Gimana mb Ifa menghadapi kritik thdp karya mb Ifa?
IA  :  Wkwkwk…. santai. Alhamdulillah ada yg kritik. Pilah-pilah aja. Mana yang perlu mana yang kudu dicuekkin aja
Kita toh gak bisa menyenangkan semua orang.

 
HY   :  Selanjutnya novel apa yg mau rilis? Kalau non fiksi kapan ada yg terbit? Setelah curhat anti bete belum ada lagi kan yg non fiksi?
IA   :   Novel yang mau rilis: “Sunyi” penerbit Panser Pustaka, “Bukan Kisah Cinderella” Nourabooks, “In a Heartbeat” Zikrul…. Nonfiksi “Kisah 25 Nabi for Teenz” Tiga Serangkai, “Diri Kita yg Sempurna, Seri Sains Anak” Zikrul.

HY  :  Skrg lagi ngehits tuh sekolah menulis online, berniat buat buka pendaftaran lagi nggak mbak di IWS?

IA  :  Sekolah menulis? Aiiih takut gak kepegang….
HY  : Terakhir, kasih pesan or wajengan dong, Mbak, buat penulis yang nggak jadi-jadi kayak pemilik blog ini.

IA  :  Pesannya: kalo tukang jahit gak menjahit apapun, bisa gak disebut tukang jahit? Tukang masak, tukang…. apapun. Termasuk penulis alias tukang nulis. Ya menulislah. Selalu ada hal utk dituliskan, seperti halnya kita tak pernah kehabisan bahan obrolan. Yang ada bukannya tidak bisa menulis…. tp tidak/belum mau menyediakan waktu dan hati utk menulis🙂

HY  :  Kyaaaa… Pesannya jleeeb… Oke deh mbak. Makasiiih ya buat waktunya. Jangan jera dikepoin yanti ya…

IA   :  Ok, sama2. Makasih bgt udh mau wawancanda sama saya ya Yan 

***

Demikianlah wawacanda saya dengan Mbak Ifa Avianty. Sebenarnya kemarin itu masih banyaak yang mau ditanyakan. Tapi kayakna udah panjang bener. Jadi deh dipersingkat. Semoga bermanfaat buat yang membacanya. Sampai jumpa dengan interview berikutnya, kalau ada sih yang bersedia saya interview. Hehehee….

18 thoughts on “Wawacanda Bersama Ifa Avianty

    • Iya, Mbak. Ini terinspirasi dari promo salah satu penerbit yang wawancara sama penulis di blog pembacanya. Saya juga pengin tapi nggak terpilih. Ya sudah saya bikin wawancara sendiri. Hihihi….

  1. wawancara semacam ini yang sangat saya butuhkan, penuh semangat, menginspirasi dan banyak tips….sering kepikiran pengen nyari ilmu bagaimana sih cara nulis cerpen, seperti tips mbak Ifa mengembangkan konflik🙂 terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s