Telinga Kemasukan Air dan Harga Bawang

Asyik juga ternyata bikin random post. xixixixi….

Mau nulis lagi ah..

Jadi kemarin itu telinga saya kemasukan air. Ga berenang kok, saya kan ga bisa berenang. Mandi doang bisa kemasukan air *sigh*. Dan yang namanya telinga kemasukan air itu rasanya nggak enak banget. Air itu berkecipak-kecipak gitu di telinga. Apalagi pas jalan… erggghh… dia ikut goyang juga. Alhasil kepala jadinya nyut-nyutan ga enak. Dan tubuh itu emang setia, satu anggota badan ga enak, seluruh tubuh ikutan ga nyaman. Uring-uringan deh sambil rebahan.

Saya pun udah melakukan upaya pengeluaran air itu dalam telinga. Pernah dengar katanya masukin air lagi trus langsung miringkan kepala dengan telinga yang kemasukan air ngadep ke bawah. Udah coba gitu, ga menolong banyak.

Cara lain katanya lompat-lompat lagi-lagi dengan telinga yang kemasukan air ngadep ke bawah juga. Udah coba.. tuh air masih betah aja dalam telinga. Ga mau keluar.

Pas makan malam ngobrol ama suami dan nanya.

“Ada nggak ya orang yang mati telinganya kemasukan air?”

“Nggak ada tuh. Nggak pernah dengar,” jawab suami.

Tapi saya tetap aja kepikiran. Dan akhirnya masang status di BB terkait kegelisahan saya akan telinga kemasukan air yang berujung kepada kematian. Hihihi… Dan ada 2 teman yang nanggapin. Keduanya memberikan beberapa tips buat ngeluarin tuh air. Salah satu tipsnya adalah rebahan dengan telinga yang kemasukan air itu menghadap ke bawah. Trus hentak-hentakkan kepala dengan pelan di atas bantal. Saya coba dunk.. Daaaan… Berhasiiiiiil.. Horaaaay… Rasanya lega luar biasa pas melihat ada tetes air di atas bantal. xixixixi….

Harga Bawang

Akhirnya bisa juga pergi ke pasar pagi hari ini. Ini ke pasar pagi pertama saya setelah pulang dari mudik lebaran kemarin. Jadi ada deh 1 bulanan ga ke pasar. Kesan pertama dan mendalam adalah harga-harganya booo… Tinggiiii niaaaan. Kaget deh jadinya.

Paling kerasa pas beli bawang merah. Saya pede aja bilang sama ibu penjualnya.

“Bawang merahnya setengah kilo ya.”

“Sekilonya 70 ribu.” Kata si ibu seraya memandang saya minta kepastian. Saya hanya menggangguk lesu menyepakati harga itu. Ya.. gimana juga mau protes. Emang harganya segitu. Hiks.

Jadi tadi cuma beli bawang merah  setengah kilo, tahu dan tempe, nyerahin selembar si biru kembaliannya cuman kertas bergambar Pangeran Antasari, pahlawan dari daerah saya itu 2 lembar. Huhuhu….

Tentang harga bawang ini ngehits banget ya bahasannya di kalangan emak-emak. Hihihi…..

Trus beranjak  ke pasar ikan. Di sana nyari-nyari udang yang rada gedean pada nggak ada. Akhirnya merapat ke penjual kakap yang kakapnya terlihat segar-segar banget dan besar-besar juga. Nanyaa deh berapa sekilonya. Dan dijawab 60 ribu. Tueeeng.. Biasanya kan antara 35-45 ribu aja. Paling mahal juga 48 ribu.

“Ini udah turun, Bu. Waktu lebaran kemarin 65 ribu,” kata si penjual. Turunnya 5 ribu doang ye. Naiknya malah buanyak. Xixixi… Akhirnya beli juga deh. Pas mau pulang, ada yang jual udang besar-besar. Harganya? 80 ribu sekilo. Ngacir deh ga jadi beli. Hihihi…

Jadi sampai di rumah mikir, harus ada penghematan nih. Jadi semakin membulatkan tekad buat stop dulu beli buku untuk sementara waktu. Karenaaaaa….. tumpukan buku yang belum dibaca masih segini banyaknya. Abisin yang ada dulu deh yaaa…

Gambar

18 thoughts on “Telinga Kemasukan Air dan Harga Bawang

  1. masa harga bawang merah lagi mahal ya, untung aku jarang banget pake bawang merah,tumis aja pake bawang putih thok, sempet bingung kemaren di giant ada se-pack bawang putih harganya 5000-an, isinya ajegile.. bisa buat stok sebulan..
    gantian skrng si bawang merah lagi naik daun ya

    • Udah dari Ramadhan kemarin mbak naik daunnya. Sampai2 mama saya bingung gimana mau bikin soto karena harga bawang itu. Padahal soto butuh banyak bawang merah. Buat perkedelnya, buat taburannya, buat bumbunya. Hehehe… Saya selalu pakai 2 bawang itu mbak. Merah dan putih dan lebih suka merah😦

  2. lebih sering pake bawang putih deh kalu masak.. seringnya direbus, jarang gorenggoreng..
    iya maren pun beli bawang merah setengah seperempat kilo aja 20ribu.. eh bawang putih malah 10ribu setengah kilo..
    keluarin air di kuping bisa pake cotton bud pelanpelan tuh.. sering gitu kalu kemasukan air..
    asik kan kalu ngerandom..

    • Ynt masih sering tumis2an dan goreng2an nih mbak Tin… Lebih sering makai bawang merah juga. Jadi berasa banget deh kenaikan harga bawang ini sama uang belanja. Hehehe…
      Pernah dengar kalau pakai cotton bud katanya airnya bisa tambah masuk mbak Tin. Jadi ga berani deh. Padahal suami juga nyuruh gitu kemarin. Moga ga kejadian lagi deh kemasukan air. Aamiin…
      Iya, Mbak Tin. Asyik juga ngerandom😀

      • pake cotton bud itu jangan terlalu didorong, biar airnya resep ke kapas gitu.. sebab ada celah yang bikin air susah keluar di telinga.. ku juga sering gitu, jadi pake cotton bud aja, tapi jangan terlalu dimasukin..

      • cotton bud itu sebener ga baik buat korek kuping.. kuping kita bisa “mengorek” kotorannya sendiri sih.. cuma kalu pake cotton bud jangan terlalu masukin ke dalam.. cukup taroh ditengah dan korek deh bagian situ.. takutnya kalu didorong ke dalam malah kotorannya menumpuk ke bagian dalam dan menjadi “batu” yang menghambat pendengaran..
        daku punya masalah pendengaran, dan sering ke tht, kalu lagi antri dokter, suka ngobrol sama yang antri dokter.. masalah aja ada.. kaya kemasukan air itu..

    • Waktu di rumah yang belanja juga banyakan mama, An. Tapi ini kan tinggal berdua aja ama misua. Jadi deh otomatis daku yang belanja. Hehehe…
      Awas mabok buku.. xixixixi….

  3. duh, pertama baca judulnya…
    aku pikir kalo telinga kemasukan air harus dikasih bawang …hihihi…

    Iya niiih, bawang mahal yaaah…
    untung gak pernah masak *lho?*
    *menggampangkan persoalan*…hihihi…

  4. Salahkan menteri perdagangan!
    Semua serba impor guna menutupi kekurangan pasokan di pasaran, padahal itu hanya solusi sesaat.
    Produk lokal harusnya didorong terus supaya kembali menguasai pangsa pasar dalam negeri, jadi harga bisa lebih stabil.

    BTW, saya selalu manjur kalau memasukkan air sedikit ke telinga lalu memiringkan kepala, maka air yg keluar akan diikuti air yang pertama masuk. Miringinnya sambil kepala dipukul-pukul pelan. Jangan kencang-kencang mukulnya, pakai tangan saja jangan pakai martil. Hehehe…
    😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s