Bingka Kentang atau Kue Lumpur?

    Gara-gara beberapa hari ini lihat status sepupu saya yang isinya bingka mulu, saya jadi disergap kangen ama wadai yang satu itu. Sepupu saya itu katanya jualan bingka kentang gitu, trus laris manis. Malah sempat ada statusnya yang bilang kalau dia tutup toko setengah hari khusus buat bikin bingka. FYI, sepupu saya ini jualan baju dan punya toko gitu. Membaca status itu saya pun langsung kirim BBM ke dia.

    “Banyak hujungan bajual bingka bisa nih daripada badagang di toko?” (Lebih banyak untung jual bingka ya dibanding jualan di toko?)

    Dan sepupu saya menjawab singkat, “Aslee.”

    Maksudnya Asli, sepertinya menyepakati pertanyaan saya di atas. Dan hal ini membuat keinginan saya buat bikin bingka semakin menjadi-jadi, siapa tau bisa jualan juga. Hahahaha…..


    Jadinya pas mama nelpon saya langsung minta resep bingka. Emang sih bukan sekali dua saya bantuin mama bikin bingka, saya tau bahannya, saya juga tau cara bikinnya, tapi untuk ukuran atawa jumlah masing-masing bahan saya ga tau karena biasanya sudah disediakan mama dan saya ga terlalu perhatian buat ,mengingatnya.

    Seperti biasa jika bertanya resep sama mama jangan harap resep yang keluar akan seperti resep-resep masakan dengan ukuran gram atau cc untuk cairan. Resep mama sih resep kira-kira dan main di insting aja. Jadi resep yang mama kasih : telur 2 butir, kentang kira-kira 2 buah cukup, gula satu gelas, santan secukupnya dan tambahkan tepung kira-kira aja sampai adonan cukup kekentalannya.

    Saya pun nanya ke mama kalau saya pakai Kara atawa santan dalam kemasan itu gimana? Soalna malas beli kelapa dan bikin santan. Muehehe… Kata mama tak masalah, pakai kara yang paling kecil trus kurahani dua kali. Apa bahasa Indonesianya kurahani? Wkwkwk… Maksudnya dalam bungkus kara itu, kita masukkan air dan biasanya ada yang nempel-nempel kan masih kara di bungkusnya, digoyang-goyang deh biar luruh santan yang nempel itu. Dan itu dilakukan dua kali.

    Sebelumnya tentu saja kita juga harus menyiapkan cetakan bingkanya atau tuangannya. Saya pakai tuangan per buah yang kecil-kecil aja. Bukan cetakan bentuk segi 5 itu. Ada 2 macam jenis yang ditawarkan sewaktu saya ke toko pecah belah buat beli cetakan itu, satu kuningan seharga 85 ribu, satunya lagi warna metalik gitu seharga 40 ribu. Saya beli yang 40 ribu aja dengan pertimbangan baru pemula, belum tentu juga berhasil bikin bingkanya. Hahaha…

    Tadi pagi seusai shalat subuh saya pun mengeksekusi bikin bingka. Kentang sudah saya rebus sampai empuk tadi malam, jadi sudah siap masak.

    Pertama saya masukin telur 2 butir dengan satu gelas kecil gula (sekitar 10 sendok), saya makai telur bebek. Masukin ke mana? Blender. Wakakaka… Berhubung belum punya mixer cyiin. Pakai tangan juga bisa kok ngocoknya, ga perlu sampai mengembang yang penting gulanya larut. Setelah gula larut saya masukin kentang, diblender juga. Enaknya sih kentangnya cuma dihancurkan manual ya, jadi ada tekstur kentangnya gitu. Tapi karena saya diburu waktu pengin selesai sebelum suami berangkat kerja, jadilah saya cemplungin aja ke blender.

Setelah itu masukin santan ke dalam adonan, karena saya pakai KARA jadi ga pakai direbus dulu, kata mama saya kalau pakai santan dari kelapa, rebus dulu dan dinginkan. Setelah santan masuk dan sudah kita aduk rata, tambahkan margarine juga trus masukin tepung deh secukupnya. Sampai agak kental tapi jangan juga terlalu kental. Hahaha… Ngebingungin ya? Saya juga pada percobaan pertama masaknya kecairan, jadi hancur deh kayak bubur kentang walau tetap enak kata suami. Katanya rasanya sip, tapi soal tampilan dalam nilai 5. Iiih… Tegaa :p

 Maka selanjutnya saya tambahkan tepung deh, apinya juga dikecilin suami dan tradaaaa… Tampilannya sudah layak jual deh😉

Oya, sebelum masuk ke tuangan atau cetakan, cetakannya kita olesi dulu pakai kuning telur dan minyak goreng. Tadinya saya mau beli kuas buat oles-oles, tapi baca link salah satu teman di FB tentang kuas dari bulu babi, saya jadi ngeri sendiri. Jadi ngolesinnya, pakai daun pisang yang ujungnya diracik-racik gitu.

Gambar

Di daerah saya ada yang nyebut ini sebagai kue lumpur. Saya juga masih bingung sih apa bedanya antara bingka kentang sama kue lumpur? Apa hanya sekadar nama?

5 thoughts on “Bingka Kentang atau Kue Lumpur?

  1. zaki says:

    Mohon infonya dimana org jual cetakkan nya, terutama yg segi lima. saya udah cari di bandung ga ketemu. makasih infonya

    • Saya di kaltim. Banyak yang jual di toko2 pecah belah (yang menjual alat-alat dapur). Kalau di Bandung saya benar2 tidak tahu, karena saya sendiri belum pernah ke Bandung. Kalau ada info yang menjual online, nanti saya kabari lagi. InsyaAllah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s