Saat Lidah Saya Go International

Sejak lahir sampai usia sekitar 18 tahun saya bertinggal dan bertumbuh di Barabai, kota kecil di provinsi Kalimantan Selatan. Sesekali saya memang ada bepergian, tapi tak lama. Itu juga paling ke Banjarmasin. Ke luar pulau? Sangat jarang sekali. Walau sekali dua tentu saja ada.

Hal itu bikin lidah saya menjadi Banjar banget. Saya fans masakan banjar. Masakan lain? Lewaaaat deh :p

Setelah menyelasaikan pendidikan di MAN, saya hijrah ke Banjarbaru buat kuliah. Di Banjarbaru lidah Banjar saya diuji. Karena mungkin masyarakat yang ada di sana lebih beragam jadi aneka makanan yang tersaji pun juga beragam. Saya masih ingat ketika pertama kali makan yang namanya siomay, tubuh saya langsung bereaksi ketika mencicip makanan yang asing. Kepala saya langsung pusing.


Begitu lah selalu ketika saya makan makanan yang tak biasa. Kepala saya mendadak direcoki rasa sakit dan sangat tak nyaman. Tapi tak membuat saya jera makan siomay, karena waktu itu siomay adalah satu-satunya makanan yang sangat mudah saya temui. Tiap sore selalu lewat di depan kost dan saya yang ga pengin repot bisanya mencegat penjual siomay itu dan membelinya.

Dulu saya juga pernah nyoba-nyoba makan burger, waktu itu burger masih baru ada di kota saya. Pas saya coba, kepala saya juga pusing.

Toko kami biasa dapat undangan acara gathering gitu, yang biasanya bertempat di hotel atau restoran dengan standar bintang 4 atau bintang 5, mungkin bintang 3 aja ya :p. Sesekali saya ikut ke acara itu. Dan tentu saja makanan yang disajikan bukan makanan lokal. Di salah satu acara gathering, makanan pembuka adalah sup asparagus dan saya ketika mencicipinya langsung pusing. Yang berakibat saya tak lagi bisa menikmati acara itu dan sibuk berkutat dengan kepala yang pusing. Pada akhirnya saya tak lagi menikmati sup asparagus dan makannya ntar aja kalau sudah masuk ke makanan utama. Dari pada pusing kan?

Sekitar pertengahan atau akhir masa kuliah, saya agak lupa, saya diajak om saya pergi ke restoran pizza yang baru buka di Banjarmasin. Keluarga saya sudah tau tentang penyakit pusing saya ketika menyantap makanan asing. Maka om berpesan ke saya untuk mesan makanan yang sekiranya ga bikin saya pusing, ga usah maksa makan pizza. Saya mengiyakan saja. Dan ketika hidangan-hidangan tersaji di depan meja, saya penasaran dengan pizza kemudian mengambilnya satu dan mencicipinya yang langsung ditegur kakak saya waktu itu. “Ti, hati-hati klo sakit kepala,” katanya khawatir. Tapi saya ga peduli dan main santap aja.

Hasilnya? Eh, saya kok ga pusing?

Siomay yang dulu bikin saya pusing malah kemudian menjadi makanan favorit saya. Mungkin karena saya maksa terus kali ya buat makan tuh siomay, akhirnya tubuh pasrah menerima. Begitu pun Burger, sekarang saya juga doyan banget makan burger. Makanan-makanan lain yang bukan masakan Banjar termasuk pizza, batagor, kebab, mpek2 juga bisa saja saya makan lahap tanpa menimbulkan pusing lagi.

Kecuali untuk sup asparagus. Saya tetap pusing kalau makan itu, termasuk juga zuppa-zuppa atau zuppa sup. Makanan itu direkomendasikan banget sama kakak ipar saya, saya pun jadi penasaran, pas saya coba.. Apmyuuun… Saya pusiiiing. Maka ketika zuppa-zuppa itu menjadi salah satu menu di walimahan saya, saya hanya memandangnya saja tak berniat sedikit pun untuk mencobanya. Waktu suami saya coba, beliau juga ga doyan ternyata. Iiiih… Kompak bener ya pada ga doyan zuppa-zuppa, komentar kakak ipar saya.

Sepertinya tubuh saya memang menolak sup2 yang manis2 gitu ya. Walaupun sudah bisa menerima makanan lain yang bukan masakan Banjar.

Tapi masalah pusing saya ini tetap menjadi perhatian mama, waktu mau Haji tahun 2008 kemarin, mama memasak banyak sekali abon ikan haruan buat sangu saya. Ketika kakak saya bilang ga usah banyak-banyak karena makanan sudah dijamin oleh travel, mama saya bilang “Ading kam nih lain. Inya sakit kepala bila makan yang aneh-aneh.” Wekekekek…. Walaupun saya bisa aja menyantap makanan-makanan di sana, tapi kehadiran abon ikan haruan a.k.a iwak rabuk ini memang sangat membantu saya sekali yang bosan juga makan makanan catering di sana.

Kesimpulannya sekarang lidah saya sudah mulai beradaptasi, sudah mulai go international. Hahahaha…..

4 thoughts on “Saat Lidah Saya Go International

  1. Yah sayang sekali, makanan baru terus bikin pusing……. Tapi saya tiap ketemu untuk pertama kalinya dengan makanan baru juga menolak kok, bukan karena pusing melainkan karena mual, kayak kurang gurih gitu hihihihi….BTW orang Jawa kalau nyebut ikan sama juga lho seperti orang Banjar, dinamakan iwak.

  2. mbak Julie.. saya juga heran mbak kenapa bisa gitu. Langsung refleks gitu deh kepala saya pusing… iya ya mbak.. sama :DRy.. batagor kuah? Kalau batagor biasa aku doyan lho Ry… ;Dka Ben… Ga lah. kan udah kenal pentol dari kecil. Ini makanan yang benar2 ulun makan maksudnya ka😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s