Hijrah

Sebenarnya ada bagian yang tak saya sebut ketika bercerita tentang Guru saya di tulisan ini. Ibu Guru yang membuat saya jatuh cinta lagi pada matematika adalah orang yang sama yang membuat saya ingin pergi menetap ke luar negeri buat belajar. Yah, karena Ibu Guru tersebut baru menyelesaikan pendidikan beliau di negeri Kanguru. 

Saya, seorang gadis kampung ini kemudian terkagum-kagum pada sosok beliau. Ternyata urang Barabai juga bisa mencicip pendidikan di luar negeri walau hanya berprofesi sebagai Guru. Iiiih… kok ada kata walau hanya sih yan? Sudahlah, tak usah dipermasalahkan. Dulu pikiran saya sempit dan menganggap mereka yang ke luar negeri itu yang profesinya gimanaaaa gitu. Peneliti, dubes, dll lah. 


Saya pun kemudian bercita-cita pengin jadi Guru juga dan mencicip pendidikan di Luar Negeri. Tapi, cita-cita menjadi Guru harus saya pupus, karena kesempatan saya kuliah cuma terbatas pada dua jurusan (Teknik atau Kedokteran), kapan-kapan kalau moodnya bagus dan saya lagi pengin saya ceritakan tentang itu walau ga janji juga sih. Hehehe… 

Pada akhirnya saya terjerumus kuliah di Teknik. Merasa salah jurusan? Banget! Tapi saya juga tak punya keberanian untuk banting stir mengambil jurusan yang lain walau waktu itu terinspirasi untuk melakukannya sewaktu membaca buku Nikah Dini keren.

Seiring dengan saljurnya saya itu, saya juga kemudian berhenti berharap untuk mengenyam pendidikan di Luar Negeri. Keluar dari kampus itu saja sudah menjadi kelegaan luar biasa bagi saya.

Tapi sekarang status saya adalah seorang istri. Di mana, pekerjaan yang digeluti suami saya punya peluang yang lumayan lah buat berkarier di luar negeri. Senang kah saya? Mungkin ya. Tapi saya kemudian mikir-mikir lagi setelah dapat wajengan dari Guru saya terkait HIJRAH.

Kenapa Rasulullah saat itu hijrah dari Mekkah ke Madinah? Salah satu yang menjadi alasan bisa jadi juga poin penting karena saat itu ketenangan dan keleluasaan dalam beribadah sudah tak didapatkan. Kaum Kafir Quraisy saat itu begitu mempersempit gerak Rasulullah dan para Sahabat. Karena itulah perintah Hijrah itu tiba. 

Apa yang bisa diambil pelajaran dari hal tersebut? 
Kata Ustadz saya, itu artinya juga diperintahkan Hijrah bagi kita ketika keleluasaan untuk beribadah tak bisa didapat lagi. Misalkan, kita bekerja, di mana tempat kerja kita tak memungkinkan kita untuk beribadah, maka hijrahlah. Atau kita di satu tempat, di mana tempat tersebut justru membuat kita lebih akrab dengan makanan haram ketimbang halal untuk dimakan, maka hijrahlah.

Saya tercenung mendengarnya. Ini seperti sebuah peringatan untuk saya yang berkeinginan untuk merasakan hidup di luar negeri. Apakah senyaman saat saya berada di Tanah Air dalam hal beribadah? Saya teringat dengan perjalanan saya ke Singapura, tahun kemarin. Di mana saya kepayahan mencari makanan halal juga tempat shalat. Mungkin mudah buat yang sudah menetap di sana, tapi bagi saya yang baru pertama kali menjejak pulau tumasik itu sungguh kesulitan. Ah, saya berharap yang terbaik dalam pandanganNya untuk keluarga saya.

Hijrah yang dimaksud tentu saja bukan hanya perpindahan tubuh kita. Bukan saja perpindahan kita dari satu tempat ke tempat lain. Karena makna hijrah juga bisa diartikan dengan perpindahan dari sesuatu yang tak baik menjadi baik. Semoga lebih baik dari tahun kemarin, begitu status-status yang banyak terbaca oleh saya. Tentunya saya juga berharap demikian.

1433 telah tertinggal di belakang menyisakan kenangan. Banyak hal yang terjadi pada saya di tahun tersebut. Di tahun itu tanpa diduga saya kembali mendapat undanganNya untuk ke Tanah Suci. Hal yang sangat saya syukuri sekali. Sungguh tak menyangka saya bisa secepat itu kembali ke Tanah Suci setelah pertama kali ke sana pada 1429. 

Pada 1433 juga saya hijrah dari status saya sebagai single menjadi double. Hehehe… Yah, sya’ban 1433 saya menikah. Yang berarti ada kewajiban-kewajiban baru yang berubah seiring berubahnya status saya. Jika dulu saya berada di bawah tanggungan kedua orang tua saya, kini bakti saya yang utama adalah pada suami.

“Andaikan saja dibolehkan seseorang bersujud kepada orang lain, niscaya aku perintahkan istri untuk sujud kepada suaminya.” (HR. Tirmidzi: Hasan Shahih)


Di tahun 1433 juga saya diterpa sebuah fitnah yang bahkan mengancam jiwa saya. Dan emosi saya gagal dikendalikan waktu itu. Aiiih, saya ingin menutup buku tentang hal tersebut dan mengambil hikmahnya saja. Betapa saya harus lebih bisa mengendalikan emosi saya, jangan diperturutkan selalu. Kepada siapa saja yang membaca bagian ini mohon doakan saya🙂

1434 kini telah hadir. Seperti yang telah sebutkan tadi, saya juga berharap yang lebih baik dan ingin melakukan yang lebih baik di tahun ini. Tepat di penghujung tahun kemarin, suami saya berhasil melakukan sebuah pencapaian. Congrats ya Say. So proud of you. Ditunggu traktirannya. Hehehe….

Di penghujung tahun kemarin juga saya merubah penampilan blog saya ini dan juga berharap apa yang terisi di sani adalah aksara-aksara yang bermakna. Yang bisa menjadi amal kebaikan buat saya juga pengingat bagi saya pribadi. Karena seringnya menuliskan lebih mudah dari mengerjakan. Praktek lebih sulit dari teori.

Saya pernah beberapa kali ketemu dengan blog seseorang yang telah tiada, telah berpulang, tapi blognya masih bisa bercerita, kita masih bisa menikmatinya dan saya mengambil hikmah juga manfaat dari blog tersebut. Baik dari cerita yang disampaikan juga dari resep yang disajikan. Semoga menjadi amal kebaikan buat yang punya blog.

Finally, karena sudah ke sana ke mari saya bercerita, maka kita sudahi saja sampai di sini.

Marhaban bi sanatil jadid,,, Nas’alukAllahul afiah,
Kalimat pertama artinya kurleb Selamat datang di tahun yang baru. Kalimat kedua saya tak tahu, sepertinya doa. 2 kalimat itu saya copas dari status kakak saya yang insyaAllah artinya baik kok. Hehehe…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s