Perjalanan Kemarin

Perjalanan ke sekian ke Balikpapan kemarin benar-benar menguras energi dan perasaan. Jyaaah… perasaan bahagia yang meluap-luap gitu deh.
Dijadwalkan akan ke Balikpapan sabtu sore, tapi ternyata hujan dengan derasnya membasahi bumi Handil.. maka dengan berbagai pertimbangan dan diskusi yang berjalan alot akhirnya perjalanan ditunda. Gimana ga ditunda? Diskusinya aja lama benerr… ujung2nya ya udah kesorean.Oya, ngomong2 soal hujan, sy bahagiaaaa sekali ketika hujan sabtu siang itu hadir di Bumi Handil ini.
Bagaimana tidak sy sudah menantikan hujan itu selama 3 minggu. Ketika teman2 banyak masang status tentang hujan, sy gigit jari aja karena di sini hujan tak kunjung turun.  Udah gerah banget soalna.
Maka walaupun harus menunda ke Balikpapan dan jadwal malming di Bpp ga jadi… sy bahagiaaa sekali dengan hadirnya hujan itu
Berangkat ke Balikpapannya akhirnya minggu pagi yang ceriaaaa….
Walaupun di beberapa ruas jalan sempat gerimis sebentar tapi entah kenapa hati saya kok bahagiaaa sekaliii… ya iya lah bahagia, soalna dijanjikan satu hal sama kekasih tercinta.
Di jalan, sy minta mampir bentar di tempat orang jualan Ubi.. Ubi Bakar Ci.. Ci.. apa gitu namanya. Dah lama sih lihatnya tapi baru kemarin kesampaian beli. Harganya yang mentah 20 ribu, yang masak udah dibakar gitu 30 ribu, saya beli setengah kilo aja. Mahal kan? Iyaaa… dibanding singkong yang Cuma 3 ribu di handil. Tapi rasanya maniiiiis sekali. Non kolesterol juga kan ya karena dibakar. Sehari sebelumnya saya sempat ngelirik ada yang komen2an soal ubi ini di FB, jadi mengkuadratlah keinginan saya buat nyoba.
Singkat kata singkat cerita akhirnya sampailah di pondok mertua indah. Xixixixi….
Beberapa jam setelahnya, saya dan suami jalan lagi… cap cus… tujuannyaaaa… beliin saya sesuatu yang bikin saya senaaaaaang luar biasa.
Beberapa waktu yang lalu saya sempat terserang galau-galau gitu deh karena tiba-tiba laptop suami yang biasa saya gunakan tak bisa dioperasikan. Galau semakin menjadi-jadi karena hampir mendekati deadline pengumpulan tugas menulis dari audisi menulis yang saya ikuti dan parahnya saya belum mengerjakannya.  Perasaannya sedih kalau harus mundur saat itu , walau ada senangnya juga karena ada alasan yang tepat banget buat ga ngumpul tugas.
Padahal kalau mau diusahain ya bisa ya, lari aja warnet bentar, ngetik di sana. Tapi yaaa… enakan di rumah sendiri kan ya :p
Akhirnyaaa… leppie bisa diperbaiki oleh pacar saya yang smart itu. Saya pun masang status di BB : ‘kemampuan istri merusak sesuatu berbanding lurus dengan kemampuan suami buat memperbaikinya.’ Soalna kemarin kan BB sy yang rusak, dia juga yang memperbaiki (malah sampai 3 kali rusaknya -_-‘) dan kemarin itu laptop juga rusak.
Dan kemudian tercetuslah kata-kata ini dari beliau..
“Kalau kita beli netbook gimana? Special buat yanti kalau mau nulis jadi ga terganggu lagi kalau aku mau makai laptop pas malam-malam”
Emmm… emmm… ditawarin gitu sih, saya mikir2 dulu. Maklum saya kan menejer keuangannya.  Tapi akhirnya saya malu-malu mengangguk setujuuuu..
Dan tradaaaaaaaaa…….
*padahal mau pamer netbooknya tapi gagal upload mulu*
Akhirnyaa dibelikan juga… senang dan bahagia rasanya. Berterimakasih berkali-kali deh ama suami terdjintah
Oya, sebelumnya terjadi dialog kayak gini..
Saya : Ayang (pakai ayang karena ada maunya :p) , baik banget sih mau belikan yanti netbook, kan ynt lagi ga ultah.
Dia : ya nggak papa yan, ngasih kado kan ga mesti nunggu ultah dulu.
Tapi dialog itu hanya ada dalam khayalan saya saja. Wkwkwk… yang benernya kayak gini.
Saya : Ayang (teteup dunk pakai ayang krn ada maunya :p) , baik banget sih mau belikan yanti netbook, kan ynt lagi ga ultah.
Dia : ya ntar pas ultah jadi ga ngasih kado lagi.
*gubrak…. Ultah yanti kan masiiiih lama ayaaaaang….*
Tapi walaupun gagal dialog romantis gitu tetap tidak mengurangi rasa bahagia saya karena udah dibelikan netbook. Makasiiiiih ya cintaaaa….
Awalnya saya ngeces banget ama netbook yang warnanya pink, tapi berhubung merk yang ditaksir misua ga ada yang warnanya pink ya sudah lah terima saja warnanya ijo. Teteup tidak mengurangi rasa bahagia saya kok
Dan berhubung ga dapat yang warna pink netbooknya maka cukup terobati dengan tasnya yang warna pink. Horeeee…. Thanks ya sayaaang… Mengutip kata-kata di bukunya Tasaro GK, jika syukur itu lebih besar dari cinta, maka aku bersyukur menjadi istrimu
Oya, sorenya saya juga janjian ketemu ama adek tingkat tersayang. Wkwkwkwk… ada beberapa adek tingkat pas kuliah yang dekat dengan saya dan Nia salah satunya. Maka pas kontak2an dengan Nia dan ternyata Nia ada di Balikpapan pas tanggal saya juga ada di Balikpapan, maka meluncurlah ke sana buat nemuin Nia yang ternyata nginap di Jatra, persis berdempetan dengan e-walk. Dan bakat narsis saya kambuh di sana. Foto2 di kamar, lobby, lift sampai di lorong hotel bintang 5 itu

4 thoughts on “Perjalanan Kemarin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s