Selera terhadap Rasa

Bayi lahir dengan indera pengecap yang masih polos. Ia tidak mengenal definisi hambar sebab baru belajar mengenal rasa. Seleranya terhadap rasa makanan sangat tergantung terhadap jenis-jenis rasa yang diperkenalkan orang tuanya sejak kecil. Bila Bunda cenderung sering memberinya makanan yang berbumbu atau gurih-gurih, si kecil pun kelak akan menolak makanan yang baginya terasa hambar.
copas from HHBF 

Itu status teman baik saya, seorang dokter yang cantik yang sedang menikmati peran barunya sebagai seorang ibu.

Membaca status itu spontan deh saya jadi ingat sama adek2 sepupu saya. Yang bisa dibilang paling dekat gitu dengan saya. Karena dulu si Om yang adik bungsunya mama itu seriiiing banget main ke rumah, pas lagi bujangan, jadi dekat dengan kami ponakan-ponakannya maka ketika beliau menikah dan punya anak jadi dekat juga lah dengan anak-anak beliau. Ditunjang juga dengan letak rumah saya yang persis bersebelahan dengan toko beliau.

Anak om saya itu ada 3. Nah yang terakhir alias si bungsu ini punya kebiasaan yang bisa dibilang beda dengan 2 kakaknya.

Yang bungsu ini doyan banget sama sayur. Saya suapin capcay dia lahap, pernah saya makan mie goreng, saya kasih dia sayur yang warna ijo itu en wortelnya aja dia teteup ngunyaaaah terus. Makan sop daging, saya kasih wortel yang banyak dia nyam nyam makan muluuu…

Yang bungsu ini juga sembarang aja minum susunya. Kalau dulu dua kakaknya itu mesti susu yang anget-anget gitu, si bungsu ini ayo aja mimik susu yang dingin, yang udah ga ada anget-angetnya. Tapi ga basi juga kok.

Ketika saya terheran-heran dengan kenyataan tersebut, si mama kemudian cerita emang si bungsu ini ga dibiasakan susu yang anget, di suapin aja susu yang udah dingin… eaaaa.. lama-lamanya dia terbiasa juga. Dan juga dibiasakan makan sayur, disuapin sayur, jadi dia doyan ama sayur.

Trus kalau si abangnya kecanduan banget ama yang namanya kecap, karena sedari kecil kalau makan dikasih kecap mulu, maka si bungsu ini ga dibiasakan pakai kecap. Dikasih murni aja kalau telur dadar tanpa kecap, kalau ikan tanpa kecap. Jadiiii… dia ga ketergantungan ama si kecap.

Makanya saya sepakaaat sekali dengan status teman saya itu.

Moga bisa jadi catatan sendiri jika suatu saat Allah memberikan amanah kepada kami *doakan… doakan…*

Mengatur pola hidup sehat semenjak dini gitu loh… kalau udah tuwir gini.. Syuyah cyiiin.. ngehindarin gorengan aja ampyun deh rempongnya

24 thoughts on “Selera terhadap Rasa

  1. Setujuh banget,mbak🙂
    aku dari kecil terbiasa mengikitu pola makan kakek-nenek yang punya riwayat hipertensi, jadinya makan yang hambaaaar muluuuuuk…

    trus skg, mama jg kena hipertensi, jadinya ngikut pola makannya jg..
    Endingnya, saking seringnya makan makanan hambar (alias minim MSG) skg jd terbiasa. Kalau soal jajan, HARAM hukumya!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s