[Wedding] Seserahan alias Hantaran ;)

Ini sebenarnya request dari teman yang waktu dulu pernah nanya ke saya, “Emang seserahan itu apa aja sih yan?” Berhubung saya lagi males dan pelit ngetik lewat BBM, jadi bilang ke teman, “ntar kutulis di blog aja yaaa…”. Tapiiii….. sampai beberapa waktu belum ditulis juga. Hadeh, keburu si teman nikah ntar kalau ga mulai nulis-nulis juga. hehehee….
Seserahan, biasa juga disebut hantaran kali ya. Kalau di suku Banjar ada satu acara yang merupakan bagian dari acara pernikahan yang disebut bantaran or baantar panglarang (CMIIW ya). Yah diserahkan sih emang barang-barang seserahan gitu yang dibawa pihak pengantin pria, trus ada acara penyerahan dari pihak pengantin pria, penerimaan dari pihak pengantin wanita, tukar cincin, penyerahan hantaran dan doa trus makan. Biasanya ada pantun-pantun gitu diselipin di sambutan penyerahan dan penerimaan itu.

Sebenarnya sih, saya pengin acara baantaran or baantar panglarang ini di skip aja. Yang penting itu akad nikahnya aja kan. Bahkan saya pengin walimatul ursy nya juga di skip. Tapi kan sunnah buat mengumumkan Ti? Yah, kalau cuma bikin pengumuman kan bisa di FB dan bikin spanduk atau iklan di koran. Hahahaha…. tentu saja keinginan saya ini langsung dibombardir dengan protes di sana dan di sini.

“Masa ga ada walimahan? Ntar dikira kamu ada apa-apa sebelum nikah,”  cetus salah satu anggota keluarga.

Trus apa alasan saya ga pengin rame-rame? Maluuuu bow. Jadi bahan pajangan seharian. Wkwkwkwk…. Bagaimana tanggapan calon suami? Saya aja malu, apalagi beliau :p

Eh, Untuk acara baantaran juga sebenarnya sudah hampir disetujui tuh kalau acaranya di skip, trus ibu Ratu juga setuju aja kalau acaranya cuma biasa aja. Ga pakai sambutan ini dan itu, cuma penyerahan biasa dan doa, seperti ada satu dua keluarga yang melaksanakan seperti itu. Tapi entah kenapa, menjelang hari H semuanya berjalan begitu aja, eh…. ada deh acara baantarannya. Huhuhuhu…. walaupun acaranya dipersingkat. Ga ada sambutan dari pihak pria atau wanita, yang ada cuma nasehat perkawinan yang bagus banget. Ntar mau dengerin rekamannya lagi ah dan dicatat🙂

Lalu bagaimana rasanya melaksanakan acara itu? Yang ada saya pegal luar biasa. Harus duduk manis dengan duduk tegak gitu. Ampun deh…. :p Apalagi jadi bahan pelototan banyak orang. Untung udah lewat :p

Eh, kok ngelantur ke sana ke mari, tadi kan cuma mau cerita tentang barang-barang seserahan. Oya, walaupun saya pengin acara baantaran itu di skip tapi barang seserahannya tetap dunk ada😀

Tentang barang seserahan itu, saya juga awalnya bingung dan menyempatkan googling juga. Dan Alhamdulillah, saya terbantu sekali dengan blog-blog yang mengulas tentang persiapan pernikahan mereka, makanya saya juga pengin menulis tentang persiapan pernikahan saya kemarin, siapa tahu bisa bermanfaat buat yang membutuhkan.

Selain googling, saya juga dibantu kakak ipar saya. Alhamdulillah… Punya kakak ipar yang baik dan siap sedia membantu.

“Barang seserahan itu pakaian kita dari kaki sampai kepala Ti, trus barang-barang kebutuhan sehari-hari,” kata beliau. Dengan kakak ipar juga saya hunting ini dan itu dan itu bikin saya capek luar biasa. Hehehehe… Maklum ga suka shopping. Saya sebenarnya ingin memasukkan buku di barang seserahan itu tapiiiii ga jadiiii.. Hiks.

So, apa aja yan barang2 seserahan? Saya sertakan langsung fotonya aja ya…

Ini sajadah, mukena dan mushaf juga tasbih

Sajadahnya saya pakai sajadah museum, yang dibeli di Mekkah waktu umrah 3 bulan sebelumnya. Tasbihnya juga beli di Mekkah. Sedangkan Mushafnya pengin beli di Madinah atau Mekkah tapi ga nemu yang cocok. Pas ketemu di Gramedia, mushaf terjemah dan tajwid. Suka deh ama mushafnya🙂

Kain Brokat

Ini sebenarnya kain brokat punya kakak ipar, karena punya saya udah dibikin baju (warna pink dan putih), waktu ini barang seserahan ini diserahkan ke yang ngerias bajunya sedang di laundry kakak ipar. Hehehe…

kalau ini jelas kan isinya apaan… Sandal dan tas

ini sarung dan baju daster batik gitu

ini pakaian yang biasa saya pakai bukan di rumah. Rok dan atasan gitu.

ini baju gamis saya🙂

Tampak depan. Lucu ya ^^

ini juga gamis. Hehehe… saya emang jadi nambah2in gamis, lebih simpel.

Alat make up dan kebersihan tubuh

Jadi seserahan itu isinya :

1. Seperangkat Alat Shalat.

Sebagian orang mungkin ini masuk jadi mahar ya, tapi kalau saya ga, masuk di seserahan aja.

2. Pakaian

Pakaian sehari-hari dan pakaian buat keluar rumah

3. Jilbab

Karena saya pengguna jilbab juga ada jilbab dan ciput, entah nyungsep di mana tuh jilbabnya :p

4. Underwear

Fotonya ga saya upload yaa😉

5. Alas kaki

Bisa sandal atau sepatu, karena saya ga pakai sepatu jadi sandal aja.

6. Tas

7. Alat Make Up dan kebersihan tubuh

Seharusnya katanya alat make up tersendiri, kebersihan tubuh (odol, sabun, dll) juga tersendiri. Berhubung saya ga terlalu bisa dandan jadi alat make up nya dikit. Jadinya di gabung.

Oya, sebenarnya sih katanya seserahan ini adalah barang yang dikasih dari pihak laki-laki ke pengantin perempuan. Tapiiii… semua barang saya beli sendiri. Karena pengalaman duluuuu sy sempat ikutan mama membelikan barang-barang seserahan waktu paman saya mau nikah. Hasilnya? Sebagian barang ga terpakai karena ga cocok dengan acil saya. Huhuhu… karena itu lebih amannya beli sendiri aja, biar tau mana yang disuka dan tidak😀

Trus… barang-barang seserahan itu diserahkan ke yang ngerias, sebenarnya ada sepupu yang bisa ngerias dan ngemodif barang seserahan itu jadi bentuk yang lucu-lucu, tapi karena beliau berdomisili di Banjarbaru dan ribet mesti ngantar-ngantar ke sana akhirnya pakai jasa yang di Barabai aja. Untuk semua barang yang di modif gitu bayarnya 300 ribu. Wuiiiih… sy langsung mupeng deh pengin belajar juga. Kan lumayan tuh buat bisnis rumahan. Tapi waktu saya ngebongkar barang-barang itu kerasa ribetnya ngebikin kain jadi boneka-boneka gitu dan ngelipatnya buat jadi bagus. Emang kreatif banget tuuuh….

25 thoughts on “[Wedding] Seserahan alias Hantaran ;)

  1. kalo sekarang, calon pengantin cewek diajak shopping buat isi barang seserahan..tapi yg bayarin teteup si calon pengantin pria
    disuruh milih sendiri😀
    serasa diistimewakan

  2. Deden says:

    wah, isinya yg komen para wanita semua ya..
    gak pa2lah sy mewakili kaum pria yg lagi bingung. hehehe..

    pengen nanya mbk, kan mbk yg belanja trus uangnya dari calonnya (dulu). emang si cowok ikut belanja juga apa cuman uangnya aja. soalnya sy gak tahan klo ngikutin para wanita berbelanja. hehe..

  3. Lele says:

    Klo mau ngebantu sebagian untuk seserahan calon prianya,,Tanpa minta ganti budgetnya boleh ga sih ka,tpi tetep bilang ke calon prianya,,
    Co:kosmetik,pealatan mandi,,gitu
    Mohon bantuannya ka.trims

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s