Balada Dua Ekor Ayam Pengantin Baru

“Ayamnya berapa?”

“38 ribu Bu,” sang penjual ayam menjawab gesit pertanyaan saya. Sementara saya tertegun di tempat saya berdiri. Sibuk berpikir. Tak tik tuk… oh tidak… Saya bukan sibuk berpikir tentang melambungnya harga ayam menjelang Ramadhan tapi mikir berapa ekor ayam yang akan dibeli?

Sebagai satu-satunya anak perempuan di rumah, tentu saja sedari kecil saya sudah terbiasa membantu mama di dapur. Memasak bukan hal baru dalam hidup saya lah *nyombong dikit*.. malah saya merasa kalau memasak itu adalah sebuah kesenangan tersendiri. Hobby mungkin. Saat saya sedang bad mood rasanya mood saya bisa lebih baik ketika saya terjun ke dapur, oseng-oseng bawang atau membuat adonan dari telur dan tepung. Oh, saya sangat menyukai hal itu🙂

Makanya.. ketika menikah, sy pede abis deh ga bakalan kagok dengan yang namanya dunia dapur. Toh, kakak ipar saya sendiri sempat menyebut saya tipikal ibu rumah tangga banget. Kagok di dapur? Ih… bukan gue banget lah :p

Tapi… Oh tidak.. ternyata saya melupakan satu hal. Ternyata saya buta dengan yang namanya pasar basah. Huhuhu… Selama ini di rumah yang selalu pergi belanja ke pasar adalah mama dan saya tinggal mesan kalau mau apa-apa. Semua bahan sudah bersih dan komplit ada di kulkas. Sekarang? Mana bisa saya ngarepin mama lagi, karena saya terpisah jarak ratusan kilometer dengan mama tercinta. Ngandalin mertua? Walau tak sejauh dengan mama, saya juga terpisah dengan mertua dalam jarak puluhan kilometer (90 km tepatnya). So? Maka mari mandiri yanti…

Maka, pagi itu saya diantar dan ditunjukin ama suami pasar basah yang ada di wilayah Handil kecamatan Karang Jawa kabupaten Kutai Kartanegara, tempat di mana sekarang saya tinggal. Ada beberapa penjual ayam dan penjual ikan di sana. Saya langsung deh nyamperin penjual ayam dan dibuat bengong ketika mikir mesti beli berapa ekor ayam. Saya ga tau mama biasanya beli berapa? Seingat saya sih ga lebih dari satu ekor. Mungkin setengah. Apa beli setengah juga? Tapi karena mempertimbangkan saya tidak bisa tiap saat ke pasar dan selalu mengandalkan suami buat mengantar ke sana ke mari jadi deh saya putuskan buat beli satu ekor ayam. Gapapa deh banyak-banyak, buat stok. Lagian ini juga menjelang Ramadhan. Pikir saya.

Cat cit cat.. Satu ekor ayam akhirnya masuk ke dalam kantong belanja saya. Sampai di parkiran, suami nanya. “Beli berapa?”

“Satu ekor?”

“Loh? Kok Cuma satu?” Tanya suami yang sontak membuat saya tertegun.

“Terlalu sedikit ya kak?”

“Hemm… supaya ga bolak-balik pasar aja,” jawab suami. See… jawaban itu mengisyaratkan kalau saya belinya terlalu sedikit. Dan saya terpengaruh. Maka berbaliklah saya dan minta suami menunggu, saya beli lagi deh satu ekor ayam. Dan tradaaaa…. Sampai di rumah saya terbengong-bengong sendiri deh akan buanyaaaknya 2 ekor ayam itu. Hadeeeh… mesti diapakan nih 2 ekor ayam? Mana kami Cuma berdua lagi di rumah. Saya mendadak galau.

Truss… kepikiran deh bikin ayam yang banyak trus dibawa ke Balikpapan. Bukankah akhir pekan ini kami mau ke Balikpapan? Apalagi saat itu udah masuk Ramadhan, kan bisa tuh buat sahur atau buka. Saat itu seorang teman memberikan resep ayam bakar pada saya. Ayamnya diungkep dulu dan ayam itu kalau bosan dibakar juga bisa digoreng. Caiyaaa… Asyik nih. Resepnya pas banget. Makanya saya pun mulai cat cit cut di dapur. Memasak sekitar sepertiga bagian ayam yang ada.

Resep ayam bakar ala teman saya

Bahan :

1 ekor ayam
3 serai
3 daun salam
3 cm lengkuas
1 sdm air asam jawa
8 sdm kecap manis
30 gr gula merah
400 ml air kelapa

Bumbu halus
10 butir bwg merah
4 siung bwg putih
3 cm kunyit
2 cm jahe
5 butir kemiri
1/4 sdt jintan
2 sdt ketumbar
1 sdm garam

Cara membuat
1. Tumis bumbu halus,serai,lengkuas,daun salam hingga matang
2. Masukkan dada ayam sambil aduk hingga berubah warna, tuang air asam jawa, kecap, gula merah sambil aduk, tambahkan air kelapa lalu masak sampai ayam matang
3.Angkat ayam lalu bakar sampai kecoklatan. Sisa kuah dkentalkan,sambil dbakar ayam dcelupkan ke dalam kuah

Ayam Bakar si Yanti

Tapiiii…. Ergggh… gawat deh masih muda tapi suka lupaaaaa…. Entah kenapa saya malah kelupaan bawa ayam yang udah diungkep itu ke Balikpapan. Di separo perjalanan saya tercekat sendiri deh karena ayamnya kelupaan dibawa. Tapi apa daya, kami ga bisa balik lagi ke Handil dan ayam berlimpah tertinggal di rumah. Belakangan lupanya saya bawa ayam itu saya syukuriiii sekali. Kenapa? Karena ternyata mertua juga masak ayam dan karih daging. Dan masakan mertua saya itu enaaak banget. Kebanting deh masakan saya. Hihihihi… untung aja lupa :p

Akhirnyaaa… sebagian ayam itu saya kasih ke tetangga saya yang baik hati itu. Tapi masih ada sisa ayamnya pemirsa, saya cicil deh goreng atau bakarnya dan habis juga waktu saya kelaparan karena ga puasa akibat tamu bulanan datang.

Tapiiii….. Ayam yang mentah masih banyak sodara. Dibikin apa???

Sebenarnnya banyak pilihan ya. Bisa dibikin risoles ayam, bistik, sop, bistik dll deh. Tapiiii….  Semangat saya kendur deh buat masak ayam, melihat kenyataan kalau ternyata suami saya ga terlalu doyan ayam. Huhuhu…. Kalau makan ikan aja dia lahap banget, tapi makan ayam.. semangatnya turuuuun. Dan kemudian entah dapat wangsit dari mana saya jadi kepikiran buat bikin bakso ayam. Yay!

Pilihan menarik saya pikir itu mah, kalau suami ga doyan, saya yang doyan banget. Terlebih saya juga udah pernah 2 kali bikin bakso daging sapi. Jadiii… insyaAllah bisa deh bikin bakso ayam. Saya optimis😀

Saya pun melengkapi bahan-bahan yang ada. Cuman perlu beli tepung kanji aja kok, yang lain udah tersediaaaa… Alhamdulillah…

Maka hari itu pun saya bergelut di dapur bikin bakso ayam. Sisa ayam yang ada saya kuliti, lepasin tuh daging ayam dari tulang-tulangnya. Trus.. sy cincang-cincang deh. Karena dulu saya bikin bakso daging, gilingnya di penggilingan daging, kali ini saya mesti bergelut dengan blender. Makanya saya cincang dulu biar lebih halus. Saya gunakan blender kering. Blender buat menghaluskan bahan kering dan ga perlu air. Tapiiii… sewaktu saya menghaluskan bawang gorengnya, saya galau deh karena bawang gorengnya ga hancur. Akhirnya, saya coba deh blender besar yang mesti pakai air itu. Dan saya cemplungin telur juga sedikit es batu buat menghaluskan bawang goreng (merah dan putih) beserta sedikit daging yang sudah halus. Dan yaaay… berhasil berhasil berhasil… bawang gorengnya sudah menyatu dengan daging.

Trus, saya campur deh semua bahan, daging ayam yang sudah digiling (bawang goreng dan telur udah masuk sana), tambahin garam, kaldu ayam bubuk, merica dan juga tepung kanji sampai kira-kira adonannya kalis dan bisa kita bentuk. Untuk ukuran bahannya, saya kira-kira aja, asal main cemplung aja. Ga ngukur seberapa banyak karena ayamnya sendiri saya juga ga tau berapa banyak, pokoknya semua ayam di frezer saya masukin.

Trus selanjutnya saya rebus air sampai mendidih, trus adonannya saya remas-remas dan sendokkan ke dalam air. Pluk.. bakso saya pun berenang di atas air mendidih. Dan tradaaaa…. Beberapa menit kemudian bakso ayam saya sudah mengembang pertanda sudah matang. Saya pun jejeritan manggil suami menunjukkan bakso ayam karya saya.

Bakso Ayam ala Yanti

“Waaah… berhasiiiiil…” seru suami ketika melihatnya. Dan Alhamdulillah… ternyata untuk ayam yang dibikin bakso ini suami suka. Dia lahap makannya😉

“Tulisan ini diikutsertakan dalam “GiveAway Nyam Nyam Enny Mamito”

6 thoughts on “Balada Dua Ekor Ayam Pengantin Baru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s