[Catatan Perjalanan] Bayar Rupiah Kembali Riyal


“Nanti tukar uangnya di Madinah aja, di Mekkah susah nukarin uang. Lagian di Madinah rupiah di hargai lebih mahal ketimbang di Mekkah.”

Itulah saran yang saya dapatkan dari sepupu saya yang baru saja datang dari Tanah Suci. Kedatangannya hanya berselisih hari dari waktu keberangkatan saya. Dari dia jugalah saya mendapatkan simcard mobily buat dipakai di Tanah Suci nantinya. Walaupun minim pulsa tapi simcard itu masih ada paket BB yang masih bisa saya gunakan untuk beberapa hari ke depan, sekitar 11 harian gitu deh dari total 14 hari jadwal perjalanan saya. Lumayan banget kan? Apalagi paket BB di sana lumayan mahal, untuk satu minggu seharga 29 riyal.

Nah, karena punya simcard itu lah, saya langsung bisa berkirim kabar ke Tanah Air setelah pesawat yang membawa saya terbang selama hampir 9 jam menjejak di bandara King Abdul Aziz. Belum turun pesawat saya sudah update status di BBM. Eksis banget deuu….

Kembali ke masalah uang itu. Walau sudah dinasehati demikian tapi tetap saja saya ga nurutin sepenuhnya. Hehehe… Soalna masih rada ragu-ragu gimana kalau tuker uang langsung blek semuanya di tukar (sayang maksudnya :p). Jadinya saya tukarinnya per satu juta rupiah. Agak ribet memang yah. Tapi karena money changernya dekat dengan hotel dan antrinya juga ga terlalu panjang ya sudah, saya cukup nyaman dengan cara itu.

Untuk uang satu juta rupiah, saya dapatnya ga tentu. Pernah dapatnya 396 riyal, pernah juga 398 riyal dan juga pernah dapat 400 riyal. 400 riyal adalah jumlah tertinggi yang saya dapatkan, itu artinya 1 riyal senilai 2500 rupiah. Eh, kesannya saya buanyak banget ya bawa uang? Ga kok, tukerin uang itu bukan uang saya sepenuhnya tapi juga uang anggota keluarga yang lain.

Dari jadwal yang ada, singkat sekali waktu di Madinah ini. Itu pun juga full diisi agenda dari travel. Jadinya waktu buat berbelanja juga minim sekali, walaupun dari beberapa pengalaman yang enak buat belanja oleh-oleh itu di Madinah. Selain harganya lebih terjangkau barang-barangnya juga lebih bervariasi. Kok mikirin belanja sih? Jangan salah, belanja juga bisa bernilai ibadah kan, karena kita niatnya buat ngasih oleh-oleh, menyenangkan hati orang lain. Itu yang dinasehatkan ustadz pembimbing saya dulu. Kalau belanja oleh-oleh niatkan buat menyenangkan hati mereka yang kita kasih oleh-oleh nantinya.

Nah, hari terakhir di Madinah, saya dan mama cari cepat beberapa oleh-oleh yang bisa kami beli. Dan dapat ditebak, persediaan Riyal kami pun akhirnya menipis begitu meninggalkan Madinah, menuju Mekkah.

Di Mekkah, saya jadi sok tau deh, bilang kalau saya tau kok di mana letak money changer di hotel Hilton. Yah, money changernya masih ada, tempatnya masih belum berubah. Tapi antriannya itu loh… ga nahaan. Puanjang bener. Bercabang lagi. Antriannya dari berbagai titik gitu, dari kiri kanan muka belakang. Aiiih… saya langsung mundur teratur deh ga jadi ikut ngantri.

Tapi bagaimana bisa belanja sementara uang Riyal yang ada tinggal satu dua. Di saat itulah salah satu Om saya mengusulkan agar menarik uang di ATM saja. Walau tabungan kita di Tanah Air rupiah, tapi yang keluar Riyal. Jadi qta ga perlu deh berantri-antri ria. Humm, usul yang bagus menurut saya. Karena toh saya juga mengantongi ATM kakak saya yang bisa saya gunakan di Tanah Suci.

Tapi pas saya BBM si kakak dan minta izin menggunakan ATMnya, dia malah bilang “Kalau masih ada rupiah yang bisa ditukar, itu aja dulu digunakan. Tukerin semuanya ke Riyal jadi sekali antri saja. Kalau kepepet banget baru pakai ATM”
Yaah… Gagal deh rencana narik uang dari ATM. Tapi saya rada khawatir juga dengan narik uang di ATM, takut dihargai tinggi nilai Riyalnya. Tapi ternyata ga juga. Sesuai kurs aja setelah dicek setiba di Tanah Air.

Lalu, berantri-antri ria kah saya akhirnya? Jujur malas banget buat masuk ke antrian yang mengular panjangnya itu. Dan di saat-saat genting, seorang Om saya lagi (ada 3 Omyang berangkat bareng saya) mengatakan kalau ga usah deh tuker rupiah ke riyal. Belanja aja pakai rupiah, mereka mau nerima. Lagian, kata Omsaya lagi, kalau belanja pakai rupiah, 1 riyal dihargainya 2500 rupiah. Kalau qta tuker di money changer, udah ga dapat 2500 lagi untuk satu riyal.

Saya dan Mama pun akhirnya nyoba belanja tanpa uang Riyal. Ternyata memang berhasil. Pertama nyoba beli sajadah Museum di Hilton. Ketika saya bilang mau bayar dengan rupiah, dia langsung bilang 100 ribu 40 riyal. Walaupun kemudian, ada beberapa penjual yang tidak terima lagi 100 ribu senilai 40 riyal, ada yang 39 riyal, ada yang 38 riyal. Biasanya kami tawar-tawaran di nilai rupiahnya itu, bukan di harga barangnya lagi.

Nah, dari hasil belanja pakai rupiah itu lah maka bisa didapatkan uang riyal dari uang kembalian. Jadi misalkan kita belanja 30 riyal, qta kasih uang 100 ribu rupiah yang senilai 40 riyal, maka si penjual akan memberikan uang kembalian sebanyak 10 riyal. Unik ya, beli dengan uang rupiah, tapi kembaliannya dengan riyal. Tapi kan masih sama-sama uang aja hanya namanya yang beda.

Uang riyal hasil kembalian ini akan digunakan buat belanja yang ga bisa pakai rupiah, biasanya di belanja di kaki lima atau bayar taksi, ongkos transport. Selama masih bisa belanja dengan rupiah, ya dengan rupiah aja.

Oya, hati-hati juga kalau belanja jangan sampai kita gagap kurs. Gagap kurs? Apaan tuh? Misalkan gini, kita ga ngitung dengan harga riyal tapi ngitungnya masih pakai rupiah. Pengalaman nih ya, ada salah satu anggota jamaah kami yang dengan santainya nawar baju seharga 150. Bilang 150 gitu, beliau benar-benar ga nyadar kalau 150 itu 375 ribu. Kirain cuman 150 ribu.

Sama halnya waktu saya beli bakso Mang Oedin di Jeddah, harga baksonya 10 riyal. Ada Ibu di samping saya yang nyerahin uang 20 ribu buat 2 mangkok bakso. Dan langsung ditegur orang di sebelahnya. “Bu, 20 riyal Bu. Bukan 20 ribu, kalau 20 riyal jadinya 50 ribu.” Ibu itu baru nyadar deh.

Mahal ya bakso semangkoknya 25 ribu. Kalau di kampung, seharga 15 ribu aja udah muahal bener tuh. Ketika bersiap menyantap tuh bakso, saya pun nyelutuk ke sepupu-sepupu saya.
“Nih bakso harganya 25 ribu loh…” yang langsung diamini oleh Dita.
“Iya kak, mahal bener ya.”
Tapi langsung mendapat pelototan dari Icha yang bilang.
“Sesekali kakak, ga setiap hari juga.”
Tapi bakso itu lumayan deh buat mamacah liur saya yang ga nafsu makan selama beberapa hari yang lalu.

*postingan ga jelas juntrungannya demi ngejar 1000 kata*

2 thoughts on “[Catatan Perjalanan] Bayar Rupiah Kembali Riyal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s