Catatan Perjalanan yang tertunda

Saya termasuk orang yang ga terlalu doyan jalan-jalan. Selain kesulitan mendapatkan izin buat melakukan perjalanan, sy juga kerap disergap enggan ketika harus meninggalkan rumah. Membaca buku, ngider di internet atau menonton TV atau DVD yang semuanya bisa sy lakukan di rumah itu sudah merupakan keasyikan tersendiri buat sy.🙂

Untuk tahun 2011 kemarin saja, dapat dihitung dengan jemari sy keluar kota. Bahkan pernah dalam rentang waktu antara tahun 2009-2010 sy tidak keluar kota selama satu tahun. Wow… setahun sy hanya berdiam diri di Barabai terdjintah🙂
Keinginan buat pergi ke Banjarmasin sebenarnya sudah menyeruak sejak beberapa bulan yang lalu. Keinginan itu sendiri muncul karena ingin nonton di bioskop, hal yang tak bisa sy lakukan di rumah karena film2 baru yang pengin sy tonton belum ada DVDnya dan belum disiarkan di TV. Tapii… keinginan tersebut harus sy pupuskan karena begitu minta izin sy mendapati reaksi abah yang tak menjawab tapi dari gesture dan mimik muka beliau, sy tau beliau tak mengizinkan. hehehe….

Kakak ipar pun sudah berkali2 merayu2 sy buat pergi ke Banjarbaru dan nantinya akan ditemani jalan2 ke Banjarmasin. Tapi tetap saja hal itu kemudian hanya sekedar rencana, belum terwujud dan keinginan sy yang tak begitu kuat buat mewujudkannya. Sampai kemudian sy tertarik dengan cerita kk ipar tentang walimahan besar yang akan beliau tangani (Kakak ipar sy ini punya usaha WO), beliau pun minta sy buat bantu2 di acara tersebut. Sy tertarik, sangat tertarik malah dan ketika sy minta izin pada abah, ajaib… abah mengizinkan dan bilang “Belajar gih, siapa tahu bisa bisnis WO juga nantinya.” Yay…🙂

Tapiiii…. sy juga tak bisa memastikan benar2 bisa buat acara itu. Karena di tanggal yang sama mama juga berencana pengin ke Banjarmasin. Dan tentunya.. sy ga tega kalau ngebiarin mama ke Banjarmasin sendiri. Jadinya ada 2 planning gitu. Pertama, kalau mama ga jadi ke Banjarmasin, sy berangkat sabtu. Kedua, kalau mama jadi sy berangkatnya pas hari ahad itu bareng mama dengan rencana kepulangan ya sama aja di hari senin. Bareng kakak dan kakak ipar yang memang berencana pulang ke Barabai.

Singkat kata, akhirnya rencana kedua lah yang terwujud. Sy berangkatnya ahad. Itu pun juga dengan disertai ketidakyakinan karena sehari sebelumnya tepatnya hari sabtu kondisi saya ngedrop alias sakit. Sewaktu sakit itu lagi2 saya takjub dengan rencanaNya yang luar biasa, ga ngebayangin bagaimana jika saya jadi ke Bjb hari sabtu. Kondisi saya yang drop tiba2 bisa merepotkan keluarga di sana. Allah memang sutradara terbaik.

Kembali ke perjalanan… saya berangkatnya nebeng mobil om yang super nyaman. Luxio sepertinya memang mobil yang di design buat kenyamanan penumpang ya? Walaupun duduk di bangku paling belakang tetap saja merasa nyaman. Alhamdulillah..

Sebenarnya perjalanan ini mengejar waktu karena walimahan di Bjm itu hanya berlangsung 3 jam. Dari jam 10 sampai jam satu siang. Terlebih kakak ipar meminta kami mampir dulu ke walimahan yang beliau tangani. Jadi yaa… kalau dihitung2 waktunya mepet. Di perjalanan sempat singgah buat makan, di simpang 5 Kandangan. Baru pertama kali saya mampir ke warung itu. Luamyan enak sih, setidaknya bisa mengubah rasa selain di Tambarangan selama ini.

Setelah itu.. perjalanan juga mampir buat ngisi bensin. Lumayan lah antriannya. Lumayan panjang gitu. Tapi tak berapa lama Luxio itu meluncur lagi membelah jalan dan kemudian singgah lagi di sebuah mesjid buat shalat dhuha. Tak cukup di situ… setelah sampai Martapura lagi2 Luxio berhenti untuk beli baju sasirangan. Ow.. ow.. ow.. dap[at dibayangkan betapa lamanya jadinya perjalanan itu. Tapi yaa… mau gimana lagi. Namanya juga nebeng. Dan karena itu saya juga ga sempat ketemu Ina. Hiks

Sampai di rumah kakak, langsung deh buzz….. meluncur buat ganti2 baju. Tapi yaa namanya juga wanita. Secepat apapun berdandan tetap aja butuh waktu. Hehehe… Setelah itu dibawa kakak ke tempat walimahan yang katanya budgetnya besar banget gitu. Tapi menurut saya sih biasa aja. Emang sih rada mewah dari yang lain, makanannya juga banyak. Tapi yaa… menurut saya sih sama aja dengan walimahan2 keluarga2 di Bjm biasanya.

Di sana disuguhkan kk ipar bermacam2 makanan, sampai kekenyangan. Di sana mama juga mencoba zuppa2, sop yang bikin saya pusiiing waktu makannya tapi ternyata mama suka. Ow.. ow.. ternyata lidah mamalebih modern dari anaknya :p
Trus.. habis dari situ langsung meluncur ke Banjarmasin. Ke HBI. Dan itu sudah jam satu lewat. Huhuhu…. Telaaaat. Makanannya udah amburadul. Mau ngambil malah piringnya yang ga ada, walaupun kemudian piringnya datang tapi ya makanannya udah tipiiiis. Untungnya tadi udah kenyang makan di Banjarbaru. Alhamdulillah….

Di situ saya dan mama kemudian ga ikut kakak lagi, tapi nebeng sama Uwa, desak2an di mobil buat ke Duta Mall. Singkat cerita… saya akhirnya nonton Hafalan Shalat Delisa. Yay.. 

Awalnya sih Icha pengin nonton PJP tapi PJP udah ga tayang jadi nonton HSD aja deh. HSDnya udah direview yaaa….
Setelah selesai, saya kontak kk ipar yang udah mendekati Banjarmasin. Kk ipar menawarkan apa kami mau makan di DM atau keluar aja. Kami putuskan makan di luar aja karena kondisi DM juga padat banget. Sebelumnya aja cari parkir sampai setengah jam. Dan kakak ipar cuman menjemput kami dan selanjutnya makan di d’cost. Sebuah café yang menawarkan menu dengan harga kaki lima tapi rasa bintang lima. Katanyaaa….

Tapi di sana memang ada the tawar dengan harga seratus rupiah. Beneran seratus rupiah sodara2… dan teh manis 250 rupiah, teh es 500 rupiah. Tapi makain ke bawah menunya makin mahal… harga paling mahal kepiting seharga 41 ribu. Kata kk ipar untuk ukuran Banjarmasin harga di d’cost memang murah meriah. Waktu itu dari pesanan kami… yang juara adalah kepiting Soka yang dimasak pakai orak arik telur asin. Entah bagaimana resepnya. Pengin deh 

Setelah dari d’cost kami pun melangkah ke Pandan Sari. Rumah Om yang super besar itu… sepulang dari sana ke Kayu Tangi buat menjenguk Uwa dan kemudian pulang ke Banjarbaru. Niatnya pengin nyari nasi kucing, tapi udah pada habis dan tutup. Akhirnya beli nasi goreng Murakata. Lumayan deh, menjadi pelipur rindu pada nasgor favorit waktu kuliah dulu.

Pulangnya esok paginya. Ga pagi2 amat sih… sekitar jam 10an karena mampir2 dulu ke rumah Bunda dan Mami. Dalam perjalanan pulang mampir di rantau buat beli lauk di Wong Solo.

Udah capek nulisnya.. Segini aja deh catatan perjalanan yang tertunda :p

2 thoughts on “Catatan Perjalanan yang tertunda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s