di balik sulit ada mudah lho…

Huwaaaa…. tadinya pengin senam2 buat bakar kalori hari ini. Tapi rasanya sayang banget karena beragam pikiran udah penuuuh… pengin dituangkan menjadi tulisan. Huhuhu… Udah beberapa hari ini pikiran penuuuh.

So, maree qta nulis2…

Pertama, pengin nulis tentang itu. Indonesia Mengajar. Beberapa waktu lalu nonton di kick andy tentang Indonesia Mengajar itu. Hummm…. ngiri sy. Betapa idealisme sy dulu ya gitu. Pengin juga. Tapi batas usianya sudah lewat buat sy. Hah? Sy sudah tua???

Okey, ga usah kita bahas deh tentang sy yang udah tuwir. hehe… sekarang pengin bahas tentang salah satu cerita yang dituturkan pengajar Muda itu di Indonesia Mengajar. Jadi waktu itu kan ditanya bang Andy, pernah ga sih punya keinginan buat ninggalin tuh tempat ngajar? Secara… dia baru cerita gitu kalau di tempat ngajarnya itu jauh di pedalaman Kalimantan dengan segala keterbatasannya. Nah waktu ditanya begitu, si pengajar muda bilang.. Pernah sih.. tapi kembali melirik ke niatan awal dia ada di sana. Kalau pengin enak2 ya ga ambil kegiatan ini. Kalau mau yang nyaman ya bukan di sini. Nah, bukannya dari awal dia sudah tau segala konsekuensi yang akan ditemuinya… jadi yaaa… dijalanin aja.

Yups, dijalanin aja. Dibiasakan. Itu poinnya. Dan sy pun kemudian teringat dengan segala kondisi di Armina 3 tahun yang lalu.

Hummmm………. Bukan mau nakut2in sih, tapi yaaa dengan segala kelebihan dan begitu memesonanya perjalanan Haji ada titik2 di mana kesabaran kita diuji. Yaaah, namanya juga Haji. Balasannya surga dan tentu dong ada ujian2nya juga.

Jadi waktu di Armina ituh… kenyamanan saat berada di gedung ya sedikit tak bisa kita dapatkan gitu ya. Suasananya kan perkemahan gitu. Campur deh dengan jamaah lain. Daaaan… keterbatasan jumlah kamar kecil yang tak sebanding dengan jumlah jamaah membuat kita harus antri sebelum menggunakan kamar kecil. Dan di waktu2 tertentu, antriannya bisa panjang bener. Misalkan menjelang waktu shalat.

Saat kita udah masuk kamar kecil, juga ga bisa bernafas lega juga. Karena kalau kelamaan bakal digedor2 gitu. Nah itu masalahnya non… sy termasuk orang yang lama menggunakan kamar kecil. hehehe….

Jadinya untuk hal itu… waktu sy pengin mandi puas2 sy bangun pagi2 buta. Begitu keluar kemah… brrr… hawa dingin menusuk2.. apalagi waktu ada angin berhembus.. wusss… dingin boo… sy menggigil kedinginan, tapi toh sy menikmati aja. hehehe… pada dasarnya emang suka dingin. Sambil terus berandai2, dulu Rasul ngerasain juga ga sih dingin kayak gini? Dulu Rasul merasakan juga ga sih hembusan dingin kaya gini? hoho… sy merinduu…

Jadinya itu… kondisi di Armina memang menguji kesabaran deh. Intinyaaa…. Banyaaaak sekali hal yang bisa bikin kita mengeluh. Tapi ya ituuu… kembali ke niatan awal qta ada di situ. Kan buat ibadah. Kan memang ada hal2 yang menguji kesabaran kita. Jadi yaa… jalanin aja.. Ga tiap hari juga kok kita ada di sana. Kalau kita berkesempatan berhaji seumur hidup cuma sekali, hari yang kita lewati di Armina itu cuma dikiiiit dari jumlah hari yang kita lewati selama ini. So, sabar aja. Jalani aja…(sy berharap banget ga cuman sekali bisa berhaji. Aamiin…)

Eh, ini sambil dengerin ceramah Ustadz Bakhiet tentang surah Alam Nasyrah, tentang tiap kesulitan itu pasti disertai kemudahan. Nah… dari tiap 1 kesulitan itu ada 2 kemudahan. Apa 2 kemudahan itu? Pertama, kemudahan di dalam dunia. Dan yang kedua itu kemudahan di akherat berkat kesabarannya menghadapi kesulitan itu. So, kalau dapat masalah, kesulitan.. Jangan ngeluh ya yanti.. *mengingatkan diri sendiri ini*

hadoh.. hadoh… sy kok nulisnya jadi kacau gini. hehe… sy sudah lah berakhir sampai di sini yaaa….

 

161211

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s