“terbeli buku bajakan”

semenjak cerita dikit tentang “terbeli buku bajakan”.. memakai awalan ‘ter’ karena merupakan unsur ketidak sengajaan (betul yah itu salah satu fungsi awalan ter? @_@).. banyak pertanyaan yang masuk ke sy terkait hal tersebut… oke deh.. coba sy jawab satu2 ya….

buku apa?
Sang Pemimpi nya Andrea Hirata… buku kedua dari tetralogi Laskar Pelangi…

kok bisa?
huks…

Harganya sama?
iya sama dengan yang asli…

kok tau harga yang asli?
sebelum beli kan sy nanya teman dulu… berapa harganya… ngitung2 apa uangnya pas gt *_*

buku baru kan biasanya terbungkus plastik?
itu juga terbungkus plastik kok.. rapi banget…

belinya di mana?
di toko buku di kota sy..

makanya kalau beli buku di toko buku besar.. Gramedia.. gunung Agung.. dll..?
di kota sy ga ada toko buku besar itu.. lagian toko buku yang kecil kan juga perlu ‘bernafas’..

Gimana ceritanya?
jadi ceritanya.. sy beli buku itu.. karena sudah habis baca LP jadi penasaran pengin baca buku kedua.. maksud hati penasaran ma si cerdas Lintang, tapi ternyata ga ada cerita Lintang yah di SP.. tapi bukan itu yang membuat sy kecewa.. kecewanya karena bukunya serasa ada yang aneh.. sy pikir awalnya itu karena kesalahan penerbit.. menerbitkan buku tanpa memperhatikan kualitas.. hoho.. maafkan ya Bentang sempat berprasangka yang nggak-nggak…

aneh pada buku… gimana maksudnya?
pertama… miring.. yah.. tulisannya miring… kayaknya yang fotocopy ga ahli gituh… kedua.. covernya kayakna pakai kertas bekas deh… ada garis aneh di tepinya… ketiga, kertas yang dipakai ga sama dengan LP belakangan juga ga sama dengan Edensor.. keempat, ga ada pembatas bukunya…😦

trus ngerasa yakin kalau itu buku bajakan?
ga.. belum yakin bener.. sampai pada akhirnya.. ketika di Gramedia Banjarmasin.. kan ada tuh buku yang udah di buka plastiknya dan bisa qta baca.. jadi pas megang SP ituh.. langsung yakin 100% deh kalau yang sy punya bajakan.. yakinnya di mana? ada pada cover.. di SP yang asli.. covernya ada bagian yang timbul gituh.. tekstur covernya ga mulus.. nah yang punya sy itu… covernya muluuusss bangeeettt ampe nyamuk aja bisa kepleset kalee…. dan juga kertasnya itu beda.. di SP bajakan kertasnya kertas HVS yang biasa qta gunakan buat fotocopy ituh… kualitas cetaknya juga jauuhh… ya iyalah yang SP bajakan kan cuma fotocopy aja…

Ada hikmahnya ga?
iyyahh… ada… sekarang sy lebih berhati2 kalau beli buku… menggunakan prinsip bagaimana mendeteksi uang palsu.. dilihat… diraba.. diterawang… intinya sih diraba.. karena buku2 asli biasanya covernya kan ga mulus ya.. (ada juga sih yang mulus).. biasanya kan ada huruf atau bagian yang timbul.. jadi kalau qta raba terasa gituh bedanya…

itu aja mungkin untuk menjawab pertanyaan2 dari teman2… ada lagi yang ingin bertanya? *sok seleb* :p

*had been posted at MFB on 211109*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s