milad.. milad.. milad.. ^^

Hari ini.. hari yang kau tunggu… Bertambah satu tahun, usiamu.. Bahagialah slalu
Yang kuberi, bukan jam dan cincin… Bukan seikat bunga, atau puisi,… Juga kalung hati

Maaf, bukannya pelit.. Atau nggak mau bermodal dikit
Yang ingin aku, beri padamu… Do`a s`tulus hati …

Smoga Tuhan, melindungi kamu
Serta tercapai semua angan dan cita citamu
Mudah mudahan diberi umur panjang
Sehat selama lamanya..

hihi… lagunya oke juga ya.. nah, selain doa setulus hati.. juga pengin ngasih nih tulisan deh buat yang berulangtahun (padahal karena ada hadiahnya.. :p..).. walaupun tulisannya tetap seenak gue.. masih narsisdotcom deh.. hihihi..

Bicara tentang milad buat sy identik dengan bulan Juni (makanya aneh nulis milad di bulan desember).. kenapa bulan juni? Ya jelas lah karena sy lahir di bulan juni hari ke 29 (catat ya.. yang mau ngasih kado.. sekarang masih belum telat kok.. hihi..).. dan lahirnya sy di tanggal dan bulan itu rasanya passs bangettt… kenapa gitu? Ada beberapa alasan sih.. biasanya tahun ajaran baru berawal di bulan Juli kan… makaya sy yang lahir di akhir juni ngerasa pas banget waktu mau masuk sekolah.. ga ada lebih ga ada kurang. Usia sy waktu pertama masuk SD pas 6 tahun. Begitupun yang selanjutnya.. sesuai deh dengan program WAJAR pemerintah.. ga lebih ga kurang..😀

Pasnya lagi karena biasanya tanggal 29 juni itu udah libur sekolah.. dan terbebaslah sy dari keusilan teman2 yang biasanya usilnya tersalurkan kalau ada yang lagi ultah.. dari yang suka nyiram pakai campuran air, tepung satu kilogram dan 3 biji telur (emang mau bikin kue?) sampai minta traktir.. haha.. ketahuan hematnya (hemat lho bukan pelit..:p..) dan lagi kan tanggal 29 tuh.. pas bulan tua2nya jadinya juga bisa alasan ngeles ga traktir teman2.. padahal seumur2 di keluarga sy ga ada sistem gajian.. jadi ga terlalu ngaruh lah bulan tua atau muda.. tapi tetap saja buat sy rasanya pas banget deh lahir bulan juni di tanggal 29.. ^_^

Biasanya kalau tiap milad sy mencoba membikin sesuatu yang special.. dari mulai membeli buku (menghadiahi diri sendiri dan menuliskan tanggal 29 Juni di halaman depannya adalah hal yang menyenangkan bagi sy..), membaca koran dan memandangi dengan seksama tanggal yang tertera di Koran sambil dalam hati berujar.. ini tanggal bersejarah nih buat gue.. haha…dan juga menuliskan kembali mimpi2 sy di catatan harian (aha.. sy lah sang pemimpi..*Arai mode on*) yang merupakan kegiatan yang menyenangkan..

Apalagi saat sy memcoba kembali melihat catatan tahun kemarin.. mencoret2nya yang mana yang sudah terwujud.. yang mana yang hampir dan ada juga yang mimpi itu hanya hiasan di lembar catatan harian sy tanpa ada niatan untuk mewujudkannya.. tapi sy ingin tetap memegang mimpi itu dan tak ingin seorang pun merebutnya dari sy..

Milad.. juga mengingatkan sy akan perdebatan panjang yang seakan tanpa ujung. Hoho.. lebay dikit.. coba bayangkan bagaimana rasanya sesuatu yang qta yakini bertahun2 lamanya dan qta sudah menyatu di dalamnya hingga kemudian ada yang mencoba merebutnya dari kita.. mengusiknya dan membuat qta tak nyaman.

Itulah yang kemudian sy rasakan saat ada yang mengusik tentang milad sy karena sudah sebegitu cintanya dengan tanggal 29 Juni itu jadi ngerasa gimanaa gitu pas ada yang mengusiknya. Lho? Emang kenapa diusik?

Jadi ceritanya gini.. sy dari dulu sudah dikasih tau kalau milad sy di penanggalan hijriah itu pada 10 syawal.. siapa sangka saat sy mulai bisa memakai putih biru sebagai seragam kebanggaan, sy bertemu dengan teman yang kemudian kami dekat. Jarak antara sy dan teman itu selang satu hari. 29 Juni dan 1 Juli. Nah bagaimana mungkin kalau teman sy itu lahir di bulan ramadhan sementara sy yang lahir duluan di bulan syawal. Whuaaa… tidak.. salah satu di antara kami pasti ada yang salah deh. Sangat mungkin kan kalau juni dan juli itu tertukar.. secaraa.. Cuma beda satu huruf juga.. artinya kalau ga dia yang lahir 1 Juni.. kemungkinan sy yang lahir 29 Juli.. tidaaakk… seperti ada satu hal yang sy genggam selama bertahun2 dan akan direnggut dengan paksa dari tangan sy..

Dan kami rupanya sama kerasnya dalm mempertahankan pendapat tentang tanggal lahir kami. Dan itu berlangsung bertahun2.. dari seragam putih biru.. berlanjut ke putih abu2.. kemudian berstatus mahasiswa sampai toga bertenger di kepala.. tetap aja perdebatan itu muncul di sela pembicaraan kami yang kadang ngalur ngidul.. kadang tanpa ada firasat apapun sy nerima sms dari teman sy itu terkait tanggal lahir kami itu..

dan sudah sering pula sy menelusuri kebenarannya dengan kecemasan yang merajai hati sy.. jangan2 memang tanggal lahir sy yang salah.. sy pun mencek ke beberapa teman yang lahir di bulan dan tahun yang sama dengan sy. bagaimana hasilnya? Tambah pusing euy.. teman yang lahir 12 juni malah mengaku lahir di bulan dzulhijjah (tueng!)..

Yang lahir di awal juli katanya mamanya juga lupa kapan tanggal hijriahnya.. trus sy minta dia nanya apakah mamanya waktu hamil ngelewatin ramadhan.. karena sy lahir di hari ke 10 di bulan syawal tentunya waktu lagi berat2nya kehamilan mama harus melewati ramadhan kan.. (I Luv u mom..).. dalam pikiran sy yang belum pernah hamil pastilah itu berat dan itu mungkin berasaa sekali buat para ibu.. tapi jawaban teman sy itu malah di luar dugaan, kata dia.. mamanya waktu hamil dia rasanya ga ngelewatin ramadhan (gedubrak!)

Sedikit pencerahan datang dari teman yang lahir bulan agustus.. katany lahirnya akhir Dzulqaidah, yang setelah sy hitung2 dengan tanggal lahir sy pas banget gituh ^_^… pun ketika sy menceritakan sama kakak tentang perdebatan tanpa ujung itu.. kk sy yakin sekali ga salah dengan tanggal lahir sy.. karena dia masih ingat katanya.. fiuh…. lega lagi.. jarak sy dengan kakak kan 10 tahun, jadi tak sy ragukan kalau saksi hidup ini benar lah.. dan untuk memperkuatnya kk sy menyuruh sy untuk ke tempat salah satu paman sy dan minjam surat nikah paman sy itu. Buat apa? karena kata kk sy nikah paman sy itu Cuma berselang satu hari dengan kelahiran sy… tapi untuk usul yang terakhir ini ga sy jalankan.. sy sungkan ama paman sy.. hehe…

Hingga kemudian sy mengenal facebook dan ada aplikasi yang ngitung tanggal lahir qta dalam penanggalan hijriah… dan sy pun mencobanya.. dag dig dug sy menunggu hasilnya… dan aha! Keluarlah resultnya dan tepat sekaliii… sy tak perlu merubah tanggal lahir sy… karena di sana jelas tertulis kalau tanggal 29 Juni itu bertepatan dengan 10 Syawal.. (tahunnya sy simpan aja.. :p..)..

lalu kemudian perdebatan panjang tanpa ujung itu berakhir kah? Jawabnya tentu saja tidak.. haha.. sampai kemudian ketika teman sy mencoba kembali mengusik hal itu.. sy bilang ke dia.. “ sudah ah.. ga usah dipikirin lagi.. kada termasuk yang ditakuni malaikat jua pas di kubur..” hoho… dan sampai sekarang perdebatan itu ga pernah muncul lagi.. walaupun kadang terusik juga untuk mencuatkannya kembali..

Perdebatan itu seperti makan permen karet aja… qta kunyah untuk merasakan manisnya… meniupkannya menjadi balon hingga kemudian membuangnya.. kalau ditelan ga bagus dong buat kesehatan… qta hanya ngambil sensasi enaknya.. walau tak ada manfaatnya.. pertanyaannya.. berapa banyak hal itu terjadi dalam hidup qta? Saat milad lah saat yang tepat untuk kembali introspeksi diri qta (idealnya tiap hari ya..???).. muhasabah gitu deh.. untuk menyadari bahwa perginya umur adalah semakin mendekatnya ajal dan betapa masih sedikitnya amal… jadi ingat status yanti waktu tanggal 29 Juni tahun ini.. “perginya umurku… sedikitnya amalku.. dekatnya ajalku..”.. dan catatan ini berakhir cukup sampai di sini..

231209… buat yang berulangtahun hari ini… semoga doa2 yang diberikan oleh siapapun dikabulkan.. Amiin.. *doa yang baik tentunya…*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s