Dilema pembaca buku yang pengin “bersin”

Seorang adek dalam salah satu komennya di notes saya bilang katanya saya bakat jadi promotor buku, karena buku yang saya kupas selalu bikin penasaran buat dibaca. begitukah? Entah.

 

Saya menyadari dari dulu emang suka “ngomongin” sesuatu yang habis saya baca dan saya tonton, maka ketika saya mulai mengenal blog dan FB, cara ngomong saya berpindah ke bentuk tulisan. Walaupun saya masih enggan menyematkan kata review atau resensi setiap saya selesai “mengomentari” sebuah buku. Kenapa? saya pernah diprotes sih katanya apa yang saya tulis tidak memenuhi persyaratan sebuah resensi atau review. Dan saya sebegitu malasnya untuk mempelajari gimana review yang baik itu. Ya sudahlah.. saya tak lagi menamakan itu review/resensi agar saya lebih bebas untuk “bersuara”, lepas dari segala aturan🙂

 

Selain itu saya juga punya kesukaan membaca review-review dari orang lain. Dan saya kemudian justru merasa iriii banget ketika menemukan satu review buku yang dia abis2an menguliti isi buku itu. Teliti banget. Segala kekurangan di buku itu dia paparkan dengan sangat detail. Satu hal yang selama ini suliiit banget saya lakukan. Kenapa? karena bagi saya buku dengan ratusan halaman yang terpampang di hadapan saya tentu butuh keuletan dan ketekunan buat menyelesaikannya dan itu patut di apresiasi.

 

Dan cara saya mengapresiasi adalah dengan mencoba menulis apa yang saya rasakan setelah membaca buku itu, mengemukakan segala kelebihan dan sisi positif serta menepikan kelemahannya. Kalaupun ada kelemahan yang saya tulis, itu hanya sedikit. Kenapa? ya gitu deh.. Saya agak gimanaa gitu kalau membantai sebuah karya. Karena saya sadar diri kalau diri saya sendiri juga belum bisa menulis seperti itu.

 

Terlebih saya pernah menemukan sebuah status dari seorang penulis, yang katanya ada yang bilang kalau karya yang dia bikin itu biasa banget oleh salah satu pembaca.. trus di statusnya itu dia bilang ’emang situ bisa nulis kayak gitu?’ Nah lho.. kalau saya diserang kayak gitu terkapar tak berdaya jadinya.

 

Apalagi kan kalau kita memaparkan segala kelemahan bisa jadi yang awalnya niat membeli jadi mengurungkan niatnya. Mematikan pasaran gitu deh. Contohnya saat ini.. Saya baru menyelesaikan membaca buku yang menurut saya bukunya nyebelin banget.. hehe.. ga puas banget dengan endingnya.. udah bikin review seperti biasa, tapi sampai sekarang belum saya posting.

 

Ngerasa ga enak ngepostingnya karena memaparkan ketidaknyamanan saya. Tapi kalau sesuatu saya pendam terlalu lama kan bisa meledak, jadi sy sms seorang teman buat ngasih tau apa yang ada di pikiran sy tentang buku itu.

 

Pendapat teman saya : “Hah? kok gitu yan?” Saya langsung balas : “iya, trus di buku itu juga bla.. bla.. bla..” lagi2 memaparkan ketidaknyamanan saya dan kemudian si teman ngebalas : “wah, jadi malas bacanya.” Tuh kaaan… baca aja dia udah malas apalagi beli. Padahal kata Raditya Dika bacalah semua buku, buku bagus atau buku jelek. Buku jelek sebagai panduan kita buat ga nulis buku seperti itu.. buku bagus agar kita bisa bikin buku seperti itu..

 

Dilemaaaa…..

 

Jadi beneran pengin tau.. gimana sih maunya para penulis dalam hal ketika karyanya di resensi atawa di review oleh seorang yang biasa-biasa saja? Bukan penulis, bukan editor, bukan yang berkecimpung di dunia sastra dan penerbitan, hanya seorang pembaca biasa yang suka membaca?  Ga masalah kah kalau segala kekurangannya disampaikan juga? hemm.. kata seorang mbak.. yang kekurangannya disampaikan terselubung aja biar ga mematikan pasaran. Begitu kah?

 

 

*repost dari ‘rumah’ sendiri*

 

*mohon maaf jika tag2 saya menganggu… :)*

 

*had been posted at Mp ‘n FB on 211110*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s