Curhat Anti Bete (Ifa Avianty)

Bicara tentang curhat… hemm.. saya jadi pengin curhat sedikit tentang curhat. Saya pikir, diri saya bukanlah orang yang doyan banget sama curhat apalagi ketagihan. Entah kenapa.. Sering ada secarik sesal dalam hati begitu selesai saya curhat. Ga tau juga yaa.. terkadang saya berpikir, ‘duh yantiii… hal sepele gini aja dibesar2kan sampai curhat segala.’ Atau kayak gini, ‘hadoooh… kalau bisa diselesaikan sendiri kenapa harus melibatkan orang lain?’

 

Dan akhirnya saya mengambil kesimpulan, kalau terkadang curhat itu bukan menyelesaikan masalah tapi justru nambahin masalah kita. Hehehe… pernah kejadian waktu saya lagi bete banget dan yang jadi tempat curhat saya waktu itu malah bikin bete saya mengkuadrat dengan sempurna. (kejadiannya duluuuu banget, bertahun2 silam)

 

Tapi bukan berarti saya anti banget dengan yang namanya curhat. Ada beberapa teman2 terbaik saya yang saya senaaaang banget curhat sama mereka. Tempat saya berbagi banyak hal di tengah himpitan perasaan saya yang begitu menyesakkan (Deuuu….). Makanya saya sangat bersepekat dengan sebuah quote yang saya ambil di salah satu novel paling favorit di antara novel2nya mbak Ifa Avianty yang berjudul Cinta Semusim :

Kadang kita bercerita bukan untuk mendapat solusi. Tapi kita hanya butuh telinga untuk mendengar cerita kita, tempat untuk membuang sampah-sampah emosi kita.

 

Nah, ngomong2 tentang mbak Ifa Avianty dan curhat.. beberapa waktu lalu saya baru aja kelar baca buku nonfiksi mbak Ifa yang terbaru yang berjudul Curhat Anti Bete. Membaca judulnya saya pikir nih buku full ngebahas tentang curhat.. eitss.. ternyata curhat anti bete adalah salah satu judul bab dari buku itu. Tapi judul bukunya juga ga melenceng kok dari isinya. Karena memang bukunya berisi tentang curhatan para remaja. Yah, walaupun yang pada curhat di buku itu lebih muda beberapa bulan dari saya (yang curhat rata2 usia 16, 17, 18 gitu deh)… tapi terkadang malah mewakili curhatan saya sendiri.

 

Bagian yang paling saya suka dari buku ini dan juga bagian yang porsinya paling gede di curhat anti bete adalah ketika bicara tentang KRITIK. Heemmm…. Kadang (atau sering ya?) ada semacam perasaan ga enaaak (sedikit atau banyak) saat kita dikritik.  Maksud yang ngasih kritik kita itu mungkin memang baik, agar kita jadi lebih baik lagi.. tapi yang ada kita justru jadi down dan pengin tenggelam dari muka bumi atau pengin nyubit2 yang ngasih kritik karena gemes. Hehee…

 

Nah, di buku ini dipaparkan tentang kritik asyik yang bikin kita ga pengin mencekik si tukang kritik, trus bagaimana juga kita bijak menyikapi kritik.. jangan main ga terima aja kalau di kritik  dan terakhir cerita tentang tokoh-tokoh yang sukses di antara badai kritik dan fitnah. Suka sekali bagian ini.. mbak Ifa menuliskan para tokoh itu dalam bahasa yang renyah banget. Ga berasa padahal kita lagi baca sejarah. Hehehe…. Kalau buku sejarah masa sekolah di tulis dengan gaya menulis mbak Ifa gini enak kali yaa.. jadi ga ngantuk baca buku sejarah :p

 

Pembahasan terakhir di buku ini tentang CURHAT ANTI BETE (yang menjadi judul buku ini). Isinya? Ya, ngomongin tentang curhat. Ada juga dipaparkan tentang mereka yang kecewa karena curhat hingga mencari-cari siapa sih tempat yang asyik buat kita curhat? Membaca bagian ini bikin saya jadi kangen dan pengin banget curhat. Tentu dong curhatnya ke tempat yang asyik dan ga bikin kecewa, yang bisa bikin saya ketagihan buat curhat. Trus lagiii… saya terkesan sekali dengan curhatan penulisnya tentang perjuangan yang begitu gigih untuk memulai berjilbab.

 

Sayangnya di buku ini ga dibahas bagaimana jika kita dijadikan tempat curhat oleh orang lain. Kapan saat kita hanya menyiapkan telinga untuk mendengarkan? Kapan juga saat kita memberikan solusi… hehe… perlu pembahasan yang panjang kali yaaa… siapa tahu ada buku keduanya dari curhat anti bete ini ^^

*had been posted at Mp ‘n FB on 010511*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s